Berilmu & Berharta: 2 Hal Yang Seiringan

Berilmu & Berharta: 2 Hal Yang Seiringan

عن معاوية يقول سمعت النبي صلى الله عليه وسلم يقول: من يرد الله به خيرا يفقهه في الدين وإنما أنا قاسم والله يعطي ولن تزال هذه الأمة قائمة على أمرالله لا يضرهم من خالفهم حتى يأتي أمرالله

Daripada Muawiyyah r.a berkata, Aku mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: “Barangsiapa yang Allah kehendaki menjadi baik maka Allah faqihkan (memberi kefahaman) dia terhadap agama. Aku hanyalah yang membagi-bagikan sedangkan Allah yang memberi. Dan sentiasalah umat ini tegak diatas perintah Allah, mereka tidak akan celaka kerana adanya orang-orang yang menyelisihi mereka sehingga datang keputusan Allah.” (Sahih Al-Bukhari, Kitab Ilmu)

Abu Darda’ radiyallahuanhu menyatakan, “Termasuk dari kefaqihan (kefahaman) seseorang Muslim ialah usahanya dalam memperbaiki mata pencariannya.”

Abu Darda juga menyatakan, “Baiki mata pencarian termasuk dari baiknya agama, dan baiknya agama termasuk kebaikan akal.” (Jaami’ Bayaanil Ilmi wa Fadlihi I/1724, no. 1323-1324 via Hukum Meminta-minta dan Mengemis dalam Syariat Islam, Ust. Yazid bin Abdul Qadir Jawas)

#NotaUsahawan #Bisnes #Rezeki #AlBukhari #Hadith #Muawiyah#Perniagaan #Perdagangan

Satu Dirham & Satu Fulus: Keutamaan Mencari Rezeki

Satu Dirham & Satu Fulus: Keutamaan Mencari Rezeki

Dari Wahb bin Kaisan, dia berkata: Ada seseorang yang bersedekah kepada kaum miskin, maka Abu Hammam berkata, “Satu dirham yang aku perolehi dengan bekerja bersungguh-sungguh sehingga membuatkan keningku mengeluarkan keringat lebih aku sukai daripada sedekah mereka 100 ribu tambah seratus ribu tambah seratus ribu.”

Abu Ja’far Al-Hadzdza, dari Syuaib bin Harb bahawa dia berkata, “Jangan kamu meremehkan sekecil apapun wang di mana kamu memperolehinya dalam rangka ketaatan kepada Allah. Bukan wang itu yang menjadi tujuan akan tetapi ketaatan kepada Allah. Boleh jadi wang itu digunakan buat membeli sayur dan belum pun lagi ia sempat dihadam di dalam perutmu, sedangkan dosamu telah diampuni.”

Catatan:

1. Satu dirham dianggarkan bersamaan RM15.00.
2. 100 ribu dirham dianggarkan bersamaan RM1.5 juta.

Diolah dari: Kitab al-Wara oleh Imam Ahmad bin Hanbal. Ta’liq & Tahkik oleh Abu Abdillah Muhammad bin Ahmad Al-Hamud. Terjemahan Ansari Taslim. Pustaka Azzam 2013.

#Dirham #Dinar #MotivasiKerja #Pengurusan #PekerjaIslam

Kerja, Kerja dan Terus Kerja

Kerja, Kerja dan Terus Kerja

Bab: Yang dimakruhkan Dalam Hal Meninggalkan Perniagaan di Pasar dan Pekerjaan

Abu Bakar Al-Marwazi meriwayatkan: Abu Bakar menceritakan kepada kami, dia berkata: Aku mendengar seseorang berkata kepada Abu Abdullah (Imam Ahmad bin Hanbal), “Sesungguhnya pendapatan aku sudah cukup.”

Abu Abdullah berkata, “Tetaplah berada di pasar (menjalankan perniagaan). Di sana kamu akan dapat bersilaturrahim (menjalin networking) dan membiasakan diri dengannya.”

(Kitab al-Wara oleh Imam Ahmad bin Hanbal. Ta’liq & Tahkik oleh Abu Abdillah Muhammad bin Ahmad Al-Hamud. Terjemahan Ansari Taslim. Pustaka Azzam 2013)

Refleks

1. Peniaga & pekerja yang sukses ialah mereka yang konsisten atau istiqamah menjalankan bisnes/ pekerjaan.

Sebilangan orang yang baharu belajar bisnes, sekali dapat untung besar, terus cuti beberapa hari. Ini salah dan akan memberi kesan negatif kepada bisnes.

2. Networking adalah satu dari perkara yang paling penting dalam survival bisnes. Peniaga yang sukses ialah peniaga yang pandai dan tiggi seni bergaulnya.

Sayang sekali, tidak sedikit dari kalangan peniaga amatur suka menjalankan bisnes secara solo. Buka gerai di tepi jalan secara sendirian. Dan mereka amat tidak selesa kalau ada peniaga lain datang membuka gerai di sebelah gerai mereka.

Ini jauh bezanya dengan bisnes yang berkembang sihat (sebahagian besar peniaga Cina mengamalkan begini); peniaga-peniaga akan saling berpakat-pakat berniaga di sebuah kawasan yang sama, membentuk sebuah pasar.

3. Tujuan perniagaan bukanlah untuk mendapat keuntungan dunia semata-mata. Jika tujuannya dunia semata maka ia akan berakhir kepada dua:

(1) berniaga sekadarnya bak kata pepatah kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Merujuk kepada mereka yang bekerja hanya untuk memenuhkan perut semata. Walhal di dalam ringgit dan sen yang diperoleh itu ada banyak ruang melakukan ketaatan kepada Allah: zakat, infaq, nafkah, sedekah, waqaf, hadiah dan berbagai lagi.

(2) Mereka yang tamak, hakap dan loba yang tidak pernah berasa kenyan, puas dan cukup dengan apa yang telah Allah rezekikan. Mereka ini akan berusaha sedaya-upaya menimbun harta sebanyak-banyaknya.

Sikap yang benar ialah meletakkan kerja dan bisnes itu sebagai satu dari ibadah dan ketaatan kepada Allah. Apabila hal yang demikian berlaku maka tidak akan apa yang menghalang orang-orang yang beriman untuk tetap bekerja dan berniaga.

Kerana targetnya bukan dunia, sebaliknya negeri akhirat sana. Andai dunia dapat dibeli dengan ringgit dan sen, maka percayalah tanah di negeri akhirat itu jauh lebih mahal. Ia memerlukan kita bekerja dan beramal dengan ikhlas seumur hidup untuk mendapatkannya.

#NotaUsahawan #PPYBorneo #Motivasi #Bisnes #Rezeki#PekerjaCemerlang #Sukses

Mohd Riduan b Khairi
PPY Borneo ‘Membangun Citra Insan’
Http://notausahawan.wordpress.com/
Http://ppyborneo.wordpress.com/
20 Januari 2014: Miri Sarawak

Amalan Perniagaan Yang Baik

1. Sup kosong

Satu kebiasaan kedai makan di Sabah (dan juga di beberapa tempat lain) ialah menyediakan sup kosong sebagai ‘side dish’ wajib bagi semua menu makanan. Baik tatkala memesan nasi goreng, mee goreng, meehon goreng hatta jika dipesan mee kari pun tetap mereka akan hidangkan bersama semangkuk kecil sop kosong.

2. ‘Air con’ Minuman Panas

Manakala di Kedah dan negeri-negeri di utara Semenanjung Malaysia pula kebiasaan mereka menghidangkan minuman panas dengan ketulan ais diletakkan di atas piring bersama. Istilahnya ialah ‘air con’.

3. Suatu kebiasaan pagi peniaga di Miri (mungkin juga di negeri Sarawak seluruhnya) ialah meletakkan sudu dan garfu di dalam gelas yang berisi air panas. Seakan-akan proses ‘steril’.

Dari kedai makanan nasi berlauk hingga restoran mamak, mereka semua mengamalkan perkara yang sama.

Tentu di banyak tempat yang lain masing-masing punya identiti dan keunikan amalan perniagaan masing-masing.

Apa yang ingin ditonjolkan bahawa sesuatu budaya atau kebiasaan baik (juga buruk) itu boleh digagaskan. Perlu ada yang memulakannya, kemudian terus konsisten melaksanakannya.

Apabila amalan atau budaya itu baik, maka ia akan kekal. Dan perlahan-lahan ia akan ditiru dan diikuti oleh peniaga yang lain.

Kita pun tidak sempat atau belum ada yang melakukan pemerhatian dan kajian yang detil mengenai budaya bisnes serantau khususnya masyarakat majmuk di Malaysia.

Maksud saya bukan Melayu, India, China semata. Bahkan ia merentasi lebih Iban, Melanau, Dusun, Bajau dan puluhan yang lain lagi. Setiap suku kaum memiliki kemahiran dan kelebihan tersendiri.

#Bajau #Iban #Dusun #Melanau #NotaUsahawan #Bisnes#Rezeki #Perniagaan #Perdagangan

Kisah 2 Peniaga Roti John

Kisah 2 Peniaga Roti John: A Tale of Two John Bread

Tajuk sudah menarik persis A Tale of Two Sisters. Kisahnya…

En. Azman seorang exec di sebuah cawangam perbankan Islam di Miri menceritakan kepada kami bahawa:

Beliau kenal dengan dua orang peniaga pasar malam yang menjual Roti John. Atas nasihat dan konsultasi exec bank ini maka mereka setuju agar bisnes mereka diaudit (secara tidak bertauliah) untuk merencanakan pengembangan dan masa depan kedua entiti bisnes ini.

Setelah diaudit maka tergamam dan terkejutlah exec bank ini dan yang lebih tergumam dan terkasima ialah peniaga Roti John ini sendiri. Masakan tidak hanya dengan modus operandi pasar malam 3 malam dalam satu minggu jualan kedua peniaga ini dalam setahun masing-masing ialah sebanyak RM300,000!

Kami pun mengeluarkan kalkulator melalui henfon kami untuk mencongak berapakah jualan mereka setiap bulan dan setiap hari. Purata jualan setiap bulan ialah RM25,000.

Secara kasar margin untung peniaga Roti John ialah 40%. Dan margin sebegini adalah suatu yang lazim dan normal dalam industri makanan dan food & beverage. Maknanya untung kasar peniaga Roti John ini ialah RM10,000 sebulan.

Salah seorang dari peniaga ini mengupah seorang pembantu untuk menjaga gerainya. Manakala seorang lagi dibantu oleh isterinya sahaja. Maknanya RM10,000 itu solid untuk mereka sahaja.

Namun yang membezakan peniaga pertama dan peniaga kedua ialah pengurusan kewangan dan hemat dalam perbelanjaan. Peniaga pertama tadi mengupah pekerja dan dia sendiri hanya duduk ‘melenggak’ berborak goyang kaki. Manakala peniaga kedua kerja sendiri, merasa jerih-perih meniaga. Dan ternyata peniaga kedua lebih hemat dalam perbelanjaan.

Peniaga pertama tidak sedar ke mana akhinya hala dan arus wang hasil perniagaannya sehinggalah dia diberitahu oleh exec ini tadi. Manakala peniaga kedua sudah berjaya membeli rumah bernilai setengah juta di sini (Miri) dan memiliki kereta yang sudahpun langsai habis dibayar.

Cerita-cerita bisnes kecil yang mengaut hasil yang besar sebegini bukanlah kali pertama kami dengar. Beberapa tahun sebelum ini sahabat kami Ust Abu Widad Hidayat bercerita bahawa abang beliau Ust Abu Suffyan menceritakan bahawa di Dungun ada peniaga nasi ayam pasar malam yang peroleh jualan nasi ayam sebanyak RM20,000 setiap bulan.

Namun mereka tidak sedar bahawa mereka peroleh wang yang sangat banyak sehingga mereka disedarkan akan hakikat itu.

Pasar malam adalah lubuk emas peniaga-peniaga Melayu. Dan percayalah demi sebuah tapak pasar malam, ada yang sanggup bergolok, berkeris dan berlembing untuk mendapatkannya.

Di Miri sahaja sudah ada 1000 permohonan ‘queu’ untuk masuk pasar malam. Namun dek kerana tapak yang terhad, 1000 permohonan ini masing ‘pending’.

Dan kerana ‘golok’, ‘lembing’, ‘sumpit’, dll inilah akhirnya kami mengalah dan meninggalkan tapak pasar malam di Taman Bukit Margosa, Taman Senawang Jaya, Seremban 2, dan beberapa tapak pasar malam yang lainnya.

Namun rahsia Biskut Meri dari Lenggeng masih tersimpan rapi dalam kocek dan poket kami. Kami tidak sabar menunggu hari Khamis untuk membeli Roti John!

#notausahawan #kisahinspirasi #bisnes #motivasibisnes#perniagaan #perdagangan #ppyborneo

Oleh Mohd Riduan bin Khairi
PPY Borneo ‘Membangun Citra Insan’
Http://notausahawan.wordpress.com/
6 Januari 2014, Miri Sarawak.

Survival Bisnes: Durian & Keretapi Tanah Melayu

Survival Bisnes: Durian & Keretapi Tanah Melayu

Kononnya durian paduka raja adalah durian paling sedap. Demikian kata seorang pak cik dari Mukim Pulau Tiga, Kg Gajah Perak. Sebuah daerah yang tersohor dengan buah-buahan tempatan terutama raja buah iaitu durian. Lupakan paduka raja. Musang King sahaja hari ini harganya sekilo mencecah RM30. Demikian juga jenis lain yang turut berharga seperti D24, durian tembaga, dan macam-macam lagi.

Maka tidak salah apabila dikatakan suatu masa dahulu sekali musim durian, ada yang mampu menikah dan naik haji dengan hasil jualan durian itu. Hari ini durian adalah salah satu sebab kemasukan pelancong dari luar negara terutama Jepun, Korea dan China. Ada dusun yang berhasil mengeluarkan 30,000 biji durian sekelas Musang King dalam satu-satu musim. Dengan anggaran sekilo RM25, ini bermakna pemilik dusun itu mampu meraih pendapatan sehingga RM750,000.

Namun kisah ‘durian runtuh’ itu tidak mendatar dan semudah itu. Durian Musang King yang terkenal dan diminati ramai itu lahir dari susah-payah pemilik dusun setelah gagal beberapa kali dalam industri perladangan sejak 1987! Era kegemilangan dan keemasan durian pernah melalui zaman-zaman getir dan gelap. Hampir-hampir sahaja ‘raja buah’ ini diperhambakan. Rentetan kemasukan buah import yang lebih variasi dan hype serta kemerosotan kualiti buah durian yang berada di pasaran.

Dan tidak dapat disangkal satu faktor yang paling utama ialah sikap sebilangan peniaga durian yang tidak amanah dan menjual buah yang berkualiti rendah pada harga kualiti tinggi. Maka hilang keberkahan pada urusniaga itu. Dari Abu Hurairah Radhiyallahu ‘anhu, ia berkata:

مَرَّ رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِرَجُلٍ يَبِيعُ طَعَامًا، فَأَدْخَلَ يَدَهُ فِيهِ فَإِذَا هُوَ مَغْشُوشٌ فَقَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: لَيْسَ مِنَّا مَنْ غَشَّ.

“Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam melewati seseorang yang menjual makanan, lalu baginda memasukkan tangannya ke dalamnya, ternyata ia menipu, maka Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, ‘Orang yang menipu (berbuat curang) bukan dari golongan kami.’ (riwayat Imam Muslim)

Akhirnya durian tetap durian dengan duri nya yang tajam & serta bau yang menyengat (pada sebahagian orang ia sengatan nikmat, manakala segelitir yang lain menjadi sebaliknya). Peniaga yang curang dan khianat tidak akan kekal dalam pasaran. Yang survive dan kekal dalam pasaran ialah mereka amanah, jujur menjaga kualiti produk & sabar serta istiqamah menghadapi detik-detik sukar. Abu Hurairah melaporkan, “Sumpah itu adalah pelaris produk dagangan namun menghilangkan berkah.” (Riwayat Al-Bukhari dan Muslim). Dan makna berkah ialah bertambah dan diberikan kebaikan di dalamnya.

Keretapi Tanah Melayu

Luka dan parut kehilangan Tanjung Pagar di Kota Singa masih terasa dan usahlah dikenang. Keretapi Tanah Melayu Berhad atau ringkasnya KTBM suatu masa dahulu adalah sistem pengangkutan pilihan dan utama. Sehingga pernah menjadi penaja utama rancangan sekelas dan sehype Akademi Fantasia. Siapa yang tidak lupa kepada Sinaran Passport Kegemilangan! (Ala kulli hal kedua rancangan itu lagha dan bergelumang di dalamnya maksiat dan mungkar, dan boleh jadi disebabkan itu bisnes KTMB merudum sejak hari itu).

Dengan bertambahnya pengeluaran kereta nasional serta peningkatan jaringan jalan raya dan lebuh raya, maka perlahan-lahan KTMB hilang pengaruh melainkan waktu-waktu perayaan terutama di pantai timur. Hingga ada suara sumbang dan sumbing (sangat tidak membina, jangan kawan dengan orang seperti ini) mencadangkan KTMB di muziumkan bersama artifak sejarah yang lain.

Itu zaman-zaman sukar dan mencabar yang ditempuhi oleh KTMB. Namun ternyata dan terbukti Allah itu Maha Adil. Dia menggilir-gilirkan sebuah kaum ke atas sebuah kaum yang lain agar kita mengambil pelajaran. Firman Allah yang maksudnya,

“Jika kamu (pada perang Uhud) mendapat luka, maka sesungguhnya kaum (kafir) itupun (pada perang Badar) mendapat luka yang serupa. Dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu Kami pergilirkan diantara manusia (agar mereka mendapat pelajaran); dan supaya Allah membedakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir) supaya sebagian kamu dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada’. Dan Allah tidak menyukai orang-orang yang zalim,” (Terjemahan Surah Ali Imran: 140)

KTMB bertahan dan dalam waktu yang sama merangka plan dan merencana tindakan untuk survive dalam persaingan bisnes yang semakin kompleks. Hari ini KTMB mula kembali mengorak langkah sebagai salah satu dari alternatif utama dan terbaik sistem pengangkutan antara bandar. Tren ETS antara bandar walaupun harganya menjangkau dua kali ganda dari harga tiket bas ekspress, namun ia tetap menjadi pilihan utama penumpang. Semua seat hujung hujung minggu selalu penuh, jangan mimpi mahu membeli tiket secara ‘walk in’!

Tidak sekadar itu sepertinya KTMB bakal mengembalikan zaman kegemilangan nya apabila bersungguh-sungguh melaburkan kos yang besar untuk menaik-traf dan membina laluan landasan yang baharu menghubungkan bandar-bandar utama dari selatan tanah air hingga ke utara.

Dan diberitakan di bawah jalur-jalur rangkaian landasan KTMB itu tertanam ‘kapital’ senilai emas permata untuk mereka menerokai sektor bisnes lain yang lebih lumayan!

Ibrah & Pengajaran

Semua bisnes melalui pasang surutnya, naik dan turunnya. Bukankah demikian tafsir mimpi Nabi Yusuf kepada Raja dalam surah Yusuf? Sebagaimana dikisahkan dalam Surah Yusuf,

“(Setelah pelayan itu berjumpa dengan Yusuf dia berseru): “Yusuf, hai orang yang amat dipercaya, terangkanlah kepada kami tentang tujuh ekor sapi betina yang gemuk-gemuk yang dimakan oleh tujuh ekor sapi betina yang kurus-kurus dan tujuh bulir (gandum) yang hijau dan (tujuh) lainnya yang kering agar aku kembali kepada orang-orang itu, agar mereka mengetahuinya. Yusuf berkata: “Supaya kamu bertanam tujuh tahun (lamanya) sebagaimana biasa; maka apa yang kamu tuai hendaklah kamu biarkan dibulirnya kecuali sedikit untuk kamu makan. Kemudian sesudah itu akan datang tujuh tahun yang amat sulit, yang menghabiskan apa yang kamu simpan untuk menghadapinya (tahun sulit), kecuali sedikit dari (bibit gandum) yang kamu simpan. Kemudian setelah itu akan datang tahun yang padanya manusia diberi hujan (dengan cukup) dan dimasa itu mereka memeras anggur.” (Terjemahan Surah Yusuf: 46-49)

Beringat ketika senang dengan berjimat-cermat dan menabung. Dan ketika susah juga tetap berjimat-cermat, sabar dan tetap bertahan. Bukankah Allah berjanji dalam dua ayat tegas & berturut-turut bahawa “Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.” (Terjemahan Surah Al-Insyirah: 6-7)

Berakit-rakit kehulu,

Berenang-renang ketepian,

Bersakit-sakit dahulu,

Bersenang-senang kemudian. 

Mohd Riduan b Khairi

PPY Borneo ‘Membangun Citra Insan’

Http://notausahawan.wordpress.com/

#SurvivalBisnes #Bisnes #NotaUsahawan #Perniagaan #Perdagangan #KTMB

Taqwa & Bisnes 30 ribu dinar (bersamaan RM18 juta)

Taqwa & Bisnes 30 ribu dinar (bersamaan RM18 juta)

Dari Abdur Razzaq bin Sulaiman bin Ali bin Al-Ja’d ia berkata, “Aku pernah mendengar ayahku bercerita, ‘Suatu hari Khalifah Ma’mun didatangi peniaga-peniaga batu permata, lalu ia membanding-bandingkan barang dagangan yang mereka bawa. Kerana ada urusan maka khalifah masuk ke dalam dan kemudian keluar semula. Ketika ia keluar semua yang hadir bangun berdiri kecuali Ibnu Al-Ja’d yang tidak berdiri. Lalu Ma’mun melihatnya seakan-akan menunjukkan perasaan marah dan mengajaknya bicara empat mata. Kemudian terjadi dialog berikut:

Ma’mun: Ya Syaikh! Mengapa engkau tidak berdiri untukku seperti teman-temanmu yang lain?

Ibnu Ja’d: Wahai mulia Amirul Mukminin, itu aku lakukan kerana hadith yang kami riwayatkan dari Nabi.

Makmun: Cuba sebutkan hadith itu.

Ibnu Ja’ad: Aku mendengar Al-Mubarak bin Fudhaalah berkata, ‘Aku mendengar Al-Hasan berkata, ‘Rasulullah bersabda maksudnya, “Barangsiapa yang suka jika orang-orang berdiri untuknya maka tempatnya di neraka.”

Kemudian Ma’mun tertunduk memikirkan hadith itu, lalu mengangkat kepalanya dan berkata, ‘Aku tidak membeli batu permata kecuali dari Syaikh ini.”

Abdur Razzaq berkata, “Maka hari itu Ma’mun membeli batu permata dari Syaikh berharga 30,000 dinar.” (Diriwayatkan oleh Al-Khattabi dalam Tarikh Baghdadi, adz-Dzahabi dalam Siyar dan Tahzibul Kamal)

Syaikh Al-Albani berkata, “Tindakan Ali bin Al-Ja’d perawi thiqah dan kuat hafalannya itu dikuatkan oleh firman Allah yang maksudnya:

“Barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah nescaya Dia akan memberikan jalan keluar baginya. Dan memberikan rezeki dai arah yang tidak disangka-sangka.” (Terjemahan Surah At-Talaq: 2-3)

Sumber: Al-Isyaratu Ila Ahkami Al-Isti’dzan Wa Adab Az-Ziyarah oleh Ibrahim bin Fathi bin Abdul Muqtadir. Terjemahan oleh Ali Nur dengan judul Inilah Cara Bertamu menurut Tuntunan Rasulullah terbitan Darus Sunnah (2005)

Ulasan.

1. Taqwa merupakan satu dari sebab-sebab manusia beroleh rezeki dari Allah.
2. Tidak sedikit bisnesman yang melakukan cara yang haram seperti rasuah dan mengampu kerana mahukan rezeki.
3. Ramai dari kalangan kita takut untuk menyatakan kebenaran sesuai dengan dalil. Walhal ketakutan itu langsung tidak berasas dan hanya berasal dari sangkaan-sangkaan yang tidak benar.
4. Mitos dalam bisnes menyatakan bahawa tidak boleh untung jika tidak menipu atau terlalu jujur. Hal ini dusta. Bahkan orang yang bercakap benar sesuai dengan dalil itu rezekinya Allah berikan bertambah-tambah. Dalam kes di atas, urusniaga berjumlah 30 ribu dinar bersamaan RM18 juta berjaya dijalankan.
5. Modal paling besar dan aset paling utama dalam bisnes ialah kejujuran. Pihak bank juga hanya akan sedia memberi pembiayaan kepada peniaga yang mereka percayai dan jujur dalam membayar semula hutang mereka. (Merujuk kepada qardu hasan, bukan riba’)
6. Peniaga yang jujur dan benar-benar bertaqwa kepada Allah itu amat sedikit berbanding peniaga yang curang dan khianat. Maka banyak dalil Al-Quran dan Sunnah memberi ancaman kepada pemiaga yang curang dan khianat.
7. Allah tidak pernah mensia-siakan hambanya yang beriman, beramal soleh baik dalam urusan akhirat mahupun urusan dunia. Tidak sedikit dari kalanga generasi salafussoleh yang Allah berikan nikmat dan rezeki yang melimpah-ruah di atas dunia. Dan harta itu tidak pernah membuatkan mereka lali dari amanah dam tanggungjawab.

Disediakan oleh

Mohd Riduan b Khairi
PPY Boneo ‘Membangun Citra Insan’
Http://notausahawan.wordpress.com/

#Bisnes #Perniagaan #Perdagangan #Harta #Kekayaan #Jujur#Amanah #Kejayaan #Taqwa #Jutawan

Pembetulan Ke atas Dorongan Untuk Rajin Bekerja dan Semangat Mencari Harta

Pembetulan Ke atas Dorongan Untuk Rajin Bekerja dan Semangat Mencari Harta

Ajaran Islam memerintahkan umatnya untuk bekerja dan mencari rezeki sendiri. Ada banyak dalil ayat Al-Quran dan hadith Nabi tentangnya. Demikian contoh teladan ditunjukkan oleh semua Rasul, semua Nabi, para sahabat Nabi dan generasi salafussoleh.

Mencari harta sebanyak-banyaknya bukan maksud agar kita dapat berbelanja berlebihan dan hidup bermewah-mewahan. Sebagaimana dorongan dan motivasi yang selalu didengungkan oleh banyak pakar motivasi bisnes atau agensi insuran dan multi-level-marketing.

Selalu kita diberikan imej manusia dengan rumah agam, kereta mewah dan perhiasan cantik. Dengan tanggapan ia dijadikan dorongan dan motivasi agar manusia bekerja dengan rajin dan bersungguh.

Harta Yang Berbahaya

Tanggapan ini salah. Bahkan ia adalah sikap yang berbahaya dan dicela dalam agama. Berbahaya kerana harta adalah ujian kepada setiap umat. Berbillion manusia dari umat terdahulu sebelum umat Nabi Muhammad itu kesemuanya diberikan kekayaan dan harta melimpah ruah!

Dan dengan harta melimpah ruah itu juga mereka dihancurkan dan dimusnahkan lenyap dari muka bumi. Ada yang ditenggelamkan ke dalam tanah tanpa meninggalkan suatu pun yang tersisa di atas bumi seperti Qarun dan seluruh hartanya. Demikian juga Kaum Aad yang masyhur dengan bangunan pencakar langit. Setinggi apapun tamadun dan bangunan mereka, akhirnya Allah tenggelamkan kota mereka dalam timbunan pasir. Ada yang dilenyapkan dan yang tinggal hanya sebahagian rumah-rumah mereka sebagai tanda dan iktibar bagi umat kemudian. Itulah Kaum Tsamud yang rajin dan mahir memahat gunung batu menjadi rumah yang cantik.

Celaan Keatas Sikap Bermewah-Mewahan

Demikian juga Rasulullah mencela sikap bermewah-mewahan.

Dari Abu Umamah, Rasulullah bersabda maksudnya, “Akan ada orang-orang dari umatku yang makan berbagai jenis makanan, minum berbagai jenis minuman, memakai berbagai jenis pakaian serta banyak bicara (tanpa hati-hati), mereka itu seburuk-buruk umatku.” (Riwayat Ibnu Abi ad-Dunya dan Tabrani dalam Mu’jam al-Kabir dan Mu’jam al-Ausath dari Sahih Targhib wa Tarhib)

Dorongan dan Motivasi Mencari Harta

Oleh yang demikian itu apakah dorongan dan motivasi yang benar untuk mencari harta dan bekerja dengan gigih.

Yang sahih sebagaimana dijelaskan dalam Al-Quran dan As-Sunnah ialah untuk menafkahi diri dan keluarga. Kemudian menebarkan kelebihan harta yang Allah berikan kepada kita dengan melakukan zakat, sedekah, infaq dan bermacam lagi kebaikan yang lain.

Maka kita akan menemui dalam catatan sirah sejumlah generasi salafussoleh diberikan oleh Allah harta yang sangat banyak.

Dan sebanyak mana harta yang mereka peroleh, sebanyak itu juga mereka agihkan kepada orang lain yang memerlukan.

Imam Ahmad meriwayatkan dalam Kitab Zuhud bahawa Umar al-Khattab tatkala menjawat jawatan khalifah memberikan wang sebanyak 400 dinar kepada Abu Ubaidah Al-Jarrah dan 400 dinar kepada Muadz bin Jabal untuk kegunaan mereka secara peribadi.

Abu Ubaidah Al-Jarrah membahagikan kesemua wang itu kepada orang lain. Manakala Muadz bin Jabal membahagikan kesemua wang itu kepada orang miskin dan meninggalkan hanya dua dinar untuk keluarganya.

Kesimpulannya, setiap pekerja dan peniaga harus membetulkan semula niat dan tujuan mereka mencari harta. Berbahagialah kelompok yang menjadikan infak dan sedekah sebagai dorongan bagi mereka bekerja dengan lebih rajin dan bersungguh-sungguh.

Wallahuaklam.

#Bisnes #NotaUsahawan #Rezeki #TipsKaya #Infak #Sedekah#Zuhud #Harta #Motivasi

Mohd Riduan b Khairi
Http://notausahawan.wordpress.com/
Kota Kinabalu, Sabah

Abu Darda’ Radiyallahu ‘Anhu: Potret Peniaga Sukses yang Mengabdikan Diri Untuk Ibadah Kepada Allah.

Abu Darda’ Radiyallahu ‘Anhu: Potret Peniaga Sukses yang Mengabdikan Diri Untuk Ibadah Kepada Allah.

“Sesiapa yang merasa kaya kerana dunia, sebenarnya dia langsung tidak memiliki dunia.”

Siapakah gerangan manusia yang mengungkapkan perkataan berharga ini? Itulah sahabat Nabi Uwaimir bin Malik bin Qais bin Umaiyyah Al-Anshary Al-Khazrajy atau dikenali sebagai Abu Darda’ Radiyallahuanhu.

Abu Darda’ adalah peniaga yang sukses di Madinah. Diriwayatkan keuntungan perniagaannya sehari mencecah 300 dinar bersamaan RM180,000.

Dari Abu Abdi Rabbah, bahawa Abu Darda’ berkata, “Yang paling membuatku gembira ialah ketika berdiri di ambang pintu masjid. Setelah itu aku berniaga, sehingga dalam sehari aku mendapat untung 300 dinar, sementara aku tetap mendirikan semua solat di masjid. Aku juga mengatakan bahawa Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. Tetapi aku lebih suka tidak termasuk orang-orang yang dilalaikan oleh perniagaan dan jual beli, sehingga lalai berzikir kepada Allah.” (Riwayat Ahmad dalam Kitab Zuhud)

Abu Darda’ termasuk dari kalangan para sahabat Ansar yang bijak dan cerdas. Beliau termasuk pengumpul Al-Quran dan banyak meriwayatkan hadith Nabi. Juga banyak atsar dari Abu Darda menjelaskan keutamaan dan kelebihan orang yang menuntut ilmu.

Maka tidak hairan beliau mengetahui dengan jelas hukum-hakam dalam perniagaan. Dengan ilmu beliau dapat membezakan apa yang Allah halalkan dan apa yang Allah haramkan.

Dari Abdurrahman bin Abi Auf bahawa Abu Darda berkata, “Seburuk-buruk makanan ialah harta anak yatim, Seburuk-buruk mata pencarian adalah riba.” (Riwayat Ahmad dalam Kitab Zuhud)

Meninggalkan Urusan Dunia Tatkala Di Dalam Masjid

Dari Sa’id bin Abdul Aziz, bahawa Abu Darda mendengar seseorang berkata kepada rakannya di dalam masjid, “Tukarlah seikat kayu bakarku dengan barang ini.”

Maka Abu Darda berkata, “Masjid tidak diramaikan dengan perkataan semacam ini.”

Wasiat Jauhi pasar

Dari Amir, dari Abu Darda’ dia berkata, “Jauhilah pasar, kerana pasar itu dapat melenakan.”

Potret Zuhud Para Salaf

Sebuah makna zuhud yang sering disalah-tafsir dan diseleweng maknanya ialah meninggalkan kerja dan mengabaikan tanggungjawab terhadap keluarga dan tanggungan. Walhal ia jauh sekali dari makna zuhud yang difahami dan diamalkan oleh generasi terdahulu.

Abu Darda mewasiatkan agar mencari rezeki yang halal dan menahan diri dari meminta-minta.

Dari Abdullah bin Babah, bahawa Abu Darda’ berkata, “Mencari penghidupan dengan cara yang halal hanya sedikit. Siapa yang mencari harta dari cara yang tidak halal lalu dia meletakkannya pada haknya, begitu pula orang yang mencari harta dari cara yang tidak halal lalu meletakkannya bukan pada haknya, merupakan penyakit yang menular. Siapa yang mencari harta dari cara yang halal lalu meletakkanya pada haknya, dapat membersihkan dosa, sebagaimana air yang membersihkan tanah dari batu yang licin.” (Riwayat Ahmad dalam Kitab Zuhud)

Menahan Diri Dari Meminta-Minta

Dari Amr bin Maimun dari ayahnha dari Ummu Darda’ dia berkata, “Suatu kali Abu Darda’ berkata kepadaku: Janganlah engkau meminta sesuatu apapun kepada orang lain.”

Ummu Darda’, “Bagaimana jika aku dalam keadaan terdesak?”

Dia menjawab, “Kalau begitu keadaanmu, maka ikutilah orang-orang yang baru menuai hasil tanamannya, lalu ambil apa yang tercicir dari apa yang mereka bawa. Kemudian masak dan makanlah, sehingga engkau tidak perlu meminta apa-apa pun daripada orang lain.” (Riwayat Ahmad dalam Kitab Zuhud)

Memilih Antara Perniagaan dan Ibadah

Dari Khaitsamah bahawa Abu Darda berkata, “Dahulu semasa Jahiliyah aku adalah seorang peniaga. Setelah kedatangan Islam aku berniaga dan beribadah. Tapi keduanya tidak dapat berhimpun pada diriku. Lalu aku melakukan ibadah dan meninggalkan perniagaan.”

(Faedah dari Kitab Zuhud Cahaya Qalbu oleh Imam Ahmad bin Hanbal, terjemahan Kathur Suhardi)

Mohd Riduan b Khairi

http://notausahawan.wordpress.com

Penoreh Getah Mampu Pakai Toyota Hilux

Penoreh Getah Mampu Pakai Toyota Hilux

Seorang taukeh getah di Kuala Krai pernah menceritakan bahawa ketika harga getah naik tahun 2010 dahulu ada penoreh getah membeli kereta berharga RM80,000 secara tunai!

Itu kisah beberapa tahun yang lalu.

Minggu lalu saya sempat hadir ke pejabat sebuah institusi yang menguruskan hal ehwal tanaman getah di Gerik.

Daerah Hulu Perak merangkumi Lenggong, Gerik sehingga Pengkalan Hulu merupakan daerah yang paling produktif mengeluarkan getah di negeri Perak. Dijangkakan pekebun-pekebun kecil yang terlibat dalam pertanian getah mengjangkau 1000 hektar.

Namun yang amat disayangkan kebanyakan ladang getah di Gerik itu tidak diusahakan oleh pemilik ladang. Sebahagian besar getah itu ditoreh oleh pekerja asing. Dalam kes di Gerik, pekerja asing diimport dari negara jiran Thailand. Situasi yang sama berlaku di seluruh negara.

Sistem pembahagian antara penoreh getah dan tuan tanah ialah 60/40. Manakala setahu pihak kami di Sabah sistemnya ialah 50/50.

Suatu khabar yang mengejutkan ialah: melalui kerja-kerja mengambil upah menoreh ini memungkinkan penoreh getah warga asing ini membeli kereta pacuan 4 roda seperti Toyota Hilux. Hanya dengan bermodalkan tulang empat kerat dan kemahiran menoreh getah.

Maka jadilah sebahagian dari kita seperti ‘ayam mati di kepuk padi, itu itik di kolam kehausan.’

#NotaUsahawan #Bisnes #Rezeki #Usaha #Kerja #JawatanKosong #Getah #Pertanian

Mohd Riduan b Khairi
Http://notausahawan.wordpress.com
Kota Kinabalu, Sabah

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.