Archive for the ‘Motivasi’ Category

Berilmu & Berharta: 2 Hal Yang Seiringan

Berilmu & Berharta: 2 Hal Yang Seiringan

عن معاوية يقول سمعت النبي صلى الله عليه وسلم يقول: من يرد الله به خيرا يفقهه في الدين وإنما أنا قاسم والله يعطي ولن تزال هذه الأمة قائمة على أمرالله لا يضرهم من خالفهم حتى يأتي أمرالله

Daripada Muawiyyah r.a berkata, Aku mendengar Rasulullah s.a.w bersabda: “Barangsiapa yang Allah kehendaki menjadi baik maka Allah faqihkan (memberi kefahaman) dia terhadap agama. Aku hanyalah yang membagi-bagikan sedangkan Allah yang memberi. Dan sentiasalah umat ini tegak diatas perintah Allah, mereka tidak akan celaka kerana adanya orang-orang yang menyelisihi mereka sehingga datang keputusan Allah.” (Sahih Al-Bukhari, Kitab Ilmu)

Abu Darda’ radiyallahuanhu menyatakan, “Termasuk dari kefaqihan (kefahaman) seseorang Muslim ialah usahanya dalam memperbaiki mata pencariannya.”

Abu Darda juga menyatakan, “Baiki mata pencarian termasuk dari baiknya agama, dan baiknya agama termasuk kebaikan akal.” (Jaami’ Bayaanil Ilmi wa Fadlihi I/1724, no. 1323-1324 via Hukum Meminta-minta dan Mengemis dalam Syariat Islam, Ust. Yazid bin Abdul Qadir Jawas)

#NotaUsahawan #Bisnes #Rezeki #AlBukhari #Hadith #Muawiyah#Perniagaan #Perdagangan

Satu Dirham & Satu Fulus: Keutamaan Mencari Rezeki

Satu Dirham & Satu Fulus: Keutamaan Mencari Rezeki

Dari Wahb bin Kaisan, dia berkata: Ada seseorang yang bersedekah kepada kaum miskin, maka Abu Hammam berkata, “Satu dirham yang aku perolehi dengan bekerja bersungguh-sungguh sehingga membuatkan keningku mengeluarkan keringat lebih aku sukai daripada sedekah mereka 100 ribu tambah seratus ribu tambah seratus ribu.”

Abu Ja’far Al-Hadzdza, dari Syuaib bin Harb bahawa dia berkata, “Jangan kamu meremehkan sekecil apapun wang di mana kamu memperolehinya dalam rangka ketaatan kepada Allah. Bukan wang itu yang menjadi tujuan akan tetapi ketaatan kepada Allah. Boleh jadi wang itu digunakan buat membeli sayur dan belum pun lagi ia sempat dihadam di dalam perutmu, sedangkan dosamu telah diampuni.”

Catatan:

1. Satu dirham dianggarkan bersamaan RM15.00.
2. 100 ribu dirham dianggarkan bersamaan RM1.5 juta.

Diolah dari: Kitab al-Wara oleh Imam Ahmad bin Hanbal. Ta’liq & Tahkik oleh Abu Abdillah Muhammad bin Ahmad Al-Hamud. Terjemahan Ansari Taslim. Pustaka Azzam 2013.

#Dirham #Dinar #MotivasiKerja #Pengurusan #PekerjaIslam

Kerja, Kerja dan Terus Kerja

Kerja, Kerja dan Terus Kerja

Bab: Yang dimakruhkan Dalam Hal Meninggalkan Perniagaan di Pasar dan Pekerjaan

Abu Bakar Al-Marwazi meriwayatkan: Abu Bakar menceritakan kepada kami, dia berkata: Aku mendengar seseorang berkata kepada Abu Abdullah (Imam Ahmad bin Hanbal), “Sesungguhnya pendapatan aku sudah cukup.”

Abu Abdullah berkata, “Tetaplah berada di pasar (menjalankan perniagaan). Di sana kamu akan dapat bersilaturrahim (menjalin networking) dan membiasakan diri dengannya.”

(Kitab al-Wara oleh Imam Ahmad bin Hanbal. Ta’liq & Tahkik oleh Abu Abdillah Muhammad bin Ahmad Al-Hamud. Terjemahan Ansari Taslim. Pustaka Azzam 2013)

Refleks

1. Peniaga & pekerja yang sukses ialah mereka yang konsisten atau istiqamah menjalankan bisnes/ pekerjaan.

Sebilangan orang yang baharu belajar bisnes, sekali dapat untung besar, terus cuti beberapa hari. Ini salah dan akan memberi kesan negatif kepada bisnes.

2. Networking adalah satu dari perkara yang paling penting dalam survival bisnes. Peniaga yang sukses ialah peniaga yang pandai dan tiggi seni bergaulnya.

Sayang sekali, tidak sedikit dari kalangan peniaga amatur suka menjalankan bisnes secara solo. Buka gerai di tepi jalan secara sendirian. Dan mereka amat tidak selesa kalau ada peniaga lain datang membuka gerai di sebelah gerai mereka.

Ini jauh bezanya dengan bisnes yang berkembang sihat (sebahagian besar peniaga Cina mengamalkan begini); peniaga-peniaga akan saling berpakat-pakat berniaga di sebuah kawasan yang sama, membentuk sebuah pasar.

3. Tujuan perniagaan bukanlah untuk mendapat keuntungan dunia semata-mata. Jika tujuannya dunia semata maka ia akan berakhir kepada dua:

(1) berniaga sekadarnya bak kata pepatah kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Merujuk kepada mereka yang bekerja hanya untuk memenuhkan perut semata. Walhal di dalam ringgit dan sen yang diperoleh itu ada banyak ruang melakukan ketaatan kepada Allah: zakat, infaq, nafkah, sedekah, waqaf, hadiah dan berbagai lagi.

(2) Mereka yang tamak, hakap dan loba yang tidak pernah berasa kenyan, puas dan cukup dengan apa yang telah Allah rezekikan. Mereka ini akan berusaha sedaya-upaya menimbun harta sebanyak-banyaknya.

Sikap yang benar ialah meletakkan kerja dan bisnes itu sebagai satu dari ibadah dan ketaatan kepada Allah. Apabila hal yang demikian berlaku maka tidak akan apa yang menghalang orang-orang yang beriman untuk tetap bekerja dan berniaga.

Kerana targetnya bukan dunia, sebaliknya negeri akhirat sana. Andai dunia dapat dibeli dengan ringgit dan sen, maka percayalah tanah di negeri akhirat itu jauh lebih mahal. Ia memerlukan kita bekerja dan beramal dengan ikhlas seumur hidup untuk mendapatkannya.

#NotaUsahawan #PPYBorneo #Motivasi #Bisnes #Rezeki#PekerjaCemerlang #Sukses

Mohd Riduan b Khairi
PPY Borneo ‘Membangun Citra Insan’
Http://notausahawan.wordpress.com/
Http://ppyborneo.wordpress.com/
20 Januari 2014: Miri Sarawak

Kisah 2 Peniaga Roti John

Kisah 2 Peniaga Roti John: A Tale of Two John Bread

Tajuk sudah menarik persis A Tale of Two Sisters. Kisahnya…

En. Azman seorang exec di sebuah cawangam perbankan Islam di Miri menceritakan kepada kami bahawa:

Beliau kenal dengan dua orang peniaga pasar malam yang menjual Roti John. Atas nasihat dan konsultasi exec bank ini maka mereka setuju agar bisnes mereka diaudit (secara tidak bertauliah) untuk merencanakan pengembangan dan masa depan kedua entiti bisnes ini.

Setelah diaudit maka tergamam dan terkejutlah exec bank ini dan yang lebih tergumam dan terkasima ialah peniaga Roti John ini sendiri. Masakan tidak hanya dengan modus operandi pasar malam 3 malam dalam satu minggu jualan kedua peniaga ini dalam setahun masing-masing ialah sebanyak RM300,000!

Kami pun mengeluarkan kalkulator melalui henfon kami untuk mencongak berapakah jualan mereka setiap bulan dan setiap hari. Purata jualan setiap bulan ialah RM25,000.

Secara kasar margin untung peniaga Roti John ialah 40%. Dan margin sebegini adalah suatu yang lazim dan normal dalam industri makanan dan food & beverage. Maknanya untung kasar peniaga Roti John ini ialah RM10,000 sebulan.

Salah seorang dari peniaga ini mengupah seorang pembantu untuk menjaga gerainya. Manakala seorang lagi dibantu oleh isterinya sahaja. Maknanya RM10,000 itu solid untuk mereka sahaja.

Namun yang membezakan peniaga pertama dan peniaga kedua ialah pengurusan kewangan dan hemat dalam perbelanjaan. Peniaga pertama tadi mengupah pekerja dan dia sendiri hanya duduk ‘melenggak’ berborak goyang kaki. Manakala peniaga kedua kerja sendiri, merasa jerih-perih meniaga. Dan ternyata peniaga kedua lebih hemat dalam perbelanjaan.

Peniaga pertama tidak sedar ke mana akhinya hala dan arus wang hasil perniagaannya sehinggalah dia diberitahu oleh exec ini tadi. Manakala peniaga kedua sudah berjaya membeli rumah bernilai setengah juta di sini (Miri) dan memiliki kereta yang sudahpun langsai habis dibayar.

Cerita-cerita bisnes kecil yang mengaut hasil yang besar sebegini bukanlah kali pertama kami dengar. Beberapa tahun sebelum ini sahabat kami Ust Abu Widad Hidayat bercerita bahawa abang beliau Ust Abu Suffyan menceritakan bahawa di Dungun ada peniaga nasi ayam pasar malam yang peroleh jualan nasi ayam sebanyak RM20,000 setiap bulan.

Namun mereka tidak sedar bahawa mereka peroleh wang yang sangat banyak sehingga mereka disedarkan akan hakikat itu.

Pasar malam adalah lubuk emas peniaga-peniaga Melayu. Dan percayalah demi sebuah tapak pasar malam, ada yang sanggup bergolok, berkeris dan berlembing untuk mendapatkannya.

Di Miri sahaja sudah ada 1000 permohonan ‘queu’ untuk masuk pasar malam. Namun dek kerana tapak yang terhad, 1000 permohonan ini masing ‘pending’.

Dan kerana ‘golok’, ‘lembing’, ‘sumpit’, dll inilah akhirnya kami mengalah dan meninggalkan tapak pasar malam di Taman Bukit Margosa, Taman Senawang Jaya, Seremban 2, dan beberapa tapak pasar malam yang lainnya.

Namun rahsia Biskut Meri dari Lenggeng masih tersimpan rapi dalam kocek dan poket kami. Kami tidak sabar menunggu hari Khamis untuk membeli Roti John!

#notausahawan #kisahinspirasi #bisnes #motivasibisnes#perniagaan #perdagangan #ppyborneo

Oleh Mohd Riduan bin Khairi
PPY Borneo ‘Membangun Citra Insan’
Http://notausahawan.wordpress.com/
6 Januari 2014, Miri Sarawak.

Pembetulan Ke atas Dorongan Untuk Rajin Bekerja dan Semangat Mencari Harta

Pembetulan Ke atas Dorongan Untuk Rajin Bekerja dan Semangat Mencari Harta

Ajaran Islam memerintahkan umatnya untuk bekerja dan mencari rezeki sendiri. Ada banyak dalil ayat Al-Quran dan hadith Nabi tentangnya. Demikian contoh teladan ditunjukkan oleh semua Rasul, semua Nabi, para sahabat Nabi dan generasi salafussoleh.

Mencari harta sebanyak-banyaknya bukan maksud agar kita dapat berbelanja berlebihan dan hidup bermewah-mewahan. Sebagaimana dorongan dan motivasi yang selalu didengungkan oleh banyak pakar motivasi bisnes atau agensi insuran dan multi-level-marketing.

Selalu kita diberikan imej manusia dengan rumah agam, kereta mewah dan perhiasan cantik. Dengan tanggapan ia dijadikan dorongan dan motivasi agar manusia bekerja dengan rajin dan bersungguh.

Harta Yang Berbahaya

Tanggapan ini salah. Bahkan ia adalah sikap yang berbahaya dan dicela dalam agama. Berbahaya kerana harta adalah ujian kepada setiap umat. Berbillion manusia dari umat terdahulu sebelum umat Nabi Muhammad itu kesemuanya diberikan kekayaan dan harta melimpah ruah!

Dan dengan harta melimpah ruah itu juga mereka dihancurkan dan dimusnahkan lenyap dari muka bumi. Ada yang ditenggelamkan ke dalam tanah tanpa meninggalkan suatu pun yang tersisa di atas bumi seperti Qarun dan seluruh hartanya. Demikian juga Kaum Aad yang masyhur dengan bangunan pencakar langit. Setinggi apapun tamadun dan bangunan mereka, akhirnya Allah tenggelamkan kota mereka dalam timbunan pasir. Ada yang dilenyapkan dan yang tinggal hanya sebahagian rumah-rumah mereka sebagai tanda dan iktibar bagi umat kemudian. Itulah Kaum Tsamud yang rajin dan mahir memahat gunung batu menjadi rumah yang cantik.

Celaan Keatas Sikap Bermewah-Mewahan

Demikian juga Rasulullah mencela sikap bermewah-mewahan.

Dari Abu Umamah, Rasulullah bersabda maksudnya, “Akan ada orang-orang dari umatku yang makan berbagai jenis makanan, minum berbagai jenis minuman, memakai berbagai jenis pakaian serta banyak bicara (tanpa hati-hati), mereka itu seburuk-buruk umatku.” (Riwayat Ibnu Abi ad-Dunya dan Tabrani dalam Mu’jam al-Kabir dan Mu’jam al-Ausath dari Sahih Targhib wa Tarhib)

Dorongan dan Motivasi Mencari Harta

Oleh yang demikian itu apakah dorongan dan motivasi yang benar untuk mencari harta dan bekerja dengan gigih.

Yang sahih sebagaimana dijelaskan dalam Al-Quran dan As-Sunnah ialah untuk menafkahi diri dan keluarga. Kemudian menebarkan kelebihan harta yang Allah berikan kepada kita dengan melakukan zakat, sedekah, infaq dan bermacam lagi kebaikan yang lain.

Maka kita akan menemui dalam catatan sirah sejumlah generasi salafussoleh diberikan oleh Allah harta yang sangat banyak.

Dan sebanyak mana harta yang mereka peroleh, sebanyak itu juga mereka agihkan kepada orang lain yang memerlukan.

Imam Ahmad meriwayatkan dalam Kitab Zuhud bahawa Umar al-Khattab tatkala menjawat jawatan khalifah memberikan wang sebanyak 400 dinar kepada Abu Ubaidah Al-Jarrah dan 400 dinar kepada Muadz bin Jabal untuk kegunaan mereka secara peribadi.

Abu Ubaidah Al-Jarrah membahagikan kesemua wang itu kepada orang lain. Manakala Muadz bin Jabal membahagikan kesemua wang itu kepada orang miskin dan meninggalkan hanya dua dinar untuk keluarganya.

Kesimpulannya, setiap pekerja dan peniaga harus membetulkan semula niat dan tujuan mereka mencari harta. Berbahagialah kelompok yang menjadikan infak dan sedekah sebagai dorongan bagi mereka bekerja dengan lebih rajin dan bersungguh-sungguh.

Wallahuaklam.

#Bisnes #NotaUsahawan #Rezeki #TipsKaya #Infak #Sedekah#Zuhud #Harta #Motivasi

Mohd Riduan b Khairi
Http://notausahawan.wordpress.com/
Kota Kinabalu, Sabah

Rezeki: Kisah Ulat, Ayam, Itik dan Burung

Rezeki: Kisah Ulat, Ayam, Itik dan Burung

Ulat dalam batu pun diberi makan.

Ini satu bukti menunjukkan rezeki itu sudah ditentukan oleh Tuhan. Dan semua makhluk ciptaan Allah itu sudah dijamin dan ditentukan rezekinya masing-masing.

Firman Allah maksudnya, “Dan tiadalah sesuatupun dari makhluk-makhluk yang bergerak di bumi melainkan Allah jualah yang menanggung rezekinya dan mengetahui tempat kediamannya dan tempat ia disimpan. Semuanya itu tersurat di dalam Kitab (Lauh mahfuz) yang nyata (kepada malaikat-malaikat yang berkenaan).” (Terjemahan Surah Hud: 6)

Namun ia bukan pula alasan untuk manusia bermalas-malasan.

Kerana ada ayam di kepuk padi mati kelaparan dan ada itik di air mati kehausan.

Batas maksima perlu ada usaha walaupun sedikit untuk mendapatkan rezeki itu. Jika tidak masakan Allah memerintah Maryam
Bt Imran yang sarat hamil menggoyangkan pohon kurma melalui perantara Jibril. Sebagaimana firman Allah maksudnya, “Dan goyanglah pangkal pohon kurma itu ke arahmu, niscaya pohon itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu,” (Terjemahan Surah Maryam: 25)

Walhal apalah daya dan upaya wanita hamil sarat melahirkan untuk menggegarkan pohon kurma. Jangankan pohon kurma, memetik cili dan tomato pun belum tentu mampu. Atau perintahkan sahaja Jibril menggeselkan sedikit hujung satu sayapnya pada pangkal pohon kurma itu. Bukankah Kota Sadum itu ditelangkupkan dengan hanya hujung satu sayap Jibril! (Lihat Bidayah wal Nihayah)

Namun Allah hendak mengajarkan setiap sesuatu itu diperoleh dengan usaha dan sebab. Bukan sahaja urusan dunia, bahkan urusan akhirat demikian juga: Allah memberi ganjaran kepada hambanya yang baik amalannya. Itulah amal usaha yang dikerjakan dengan ikhlas dan mengikut petunjuk Nabi.

Maka berbahagialah orang-orang yang menjadikan hati mereka seperti burung. Yang saban pagi selagi daya mengepakkan sayapnya mencari rezeki di celah-celah dahan dan pohon. Namun yang nyata petangnya pulang dengan rezeki yang sudah ditentukan.

Sabda Nabi maksudnya, “Akan masuk syurga dari kalangan umatku hati mereka seperti hati burung.” (Riwayat Muslim)

Baik urusan dunia mahupun akhirat, baik rezeki di dunia atau rezeki di akhirat berupa syurga; keduanya memerlukan usaha dan rasa tawakkal kepada Allah Azza Wa Jalla.

Mohd Riduan B Khairi
PPY Borneo
‘Membangun Citra Insan’
4:15 petang, Gerik Perak

Status hadis 9 dari 10 rezeki ialah perniagaan

dari web pengusahamuslim.com

Ada sebuah hadis yang sering tersebar di kalangan orang awam sebagai motivasi untuk berbisnes atau menjadi pedagang. Namun, disayangkan hadis ini belum diletiti akan keshahihannya. Walaupun mungkin makna perkataan tersebut benar dan sah-sah saja. Akan tetapi, sangat tidak tepat jika kita menyandarkan suatu perkataan pada Nabishallallahu ‘alaihi wa sallam, padahal beliau tidak pernah mengatakannya. Kerana, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam sendiri bersabda,

مَنْ كَذَبَ عَلَىَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنَ النَّارِ

Barangsiapa berdusta atas namaku dengan sengaja, maka silakan ia mengambil tempat duduknya di neraka.” (HR. Bukhari, no. 1291 dan Muslim, no. 3).

Hadis yang kami maksudkan di atas adalah hadis berikut ini,

تِسْعَةُ أَعْشَارِ الرِزْقِ فِي التِّجَارَةِ

Sembilan dari sepuluh pintu rezeki ada dalam perdagangan.

Sekarang kita akan meneliti sahih ataukah tidak hadis tersebut.

Perkataan Para Ulama Pakar Hadis

Dalam Al-Istidzkar (8/196), Al-Hafizh Ibnu ‘Abdil Barr mengisyaratkan bahwa hadits ini dha’if (lemah, ed.).

Dalam Al-Mughni ‘an Hamlil Asfar, Al-Hafizh Al-‘Iraqi pada hadits no. 1576 membawakan hadis,

عليكم بالتجارة فإن فيها تسعة أعشار الرزقة

Hendaklah kalian berdagang karena berdagang merupakan sembilan dari sepuluh pintu rezeki.

Diriwayatkan oleh Ibrahim Al-Harbi dalam Gharib Al-Hadits dari hadits Nu’aim bin ‘Abdirrahman,

تِسْعَةُ أَعْشَارِ الرِزْقِ فِي التِّجَارَةِ

Sembilan dari sepuluh pintu rezeki ada dalam perdagangan.” Para perawinya tsiqah (kredibel). Nu’aim di sini dikatakan oleh Ibnu Mandah bahwa dia hidup di zaman sahabat, namun itu tidaklah benar. Abu Hatim Ar-Razi dan Ibnu Hibban mengatakan bahwa hadis ini memiliki taabi’ (penguat), sehingga hadisnya dapat dikatakan mursal[Hadits mursal adalah hadits yang dikatakan oleh seorang tabi’in langsung dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallamtanpa menyebut sahabat. Hadis mursal adalah di antara hadits dha’if yang sifat sanadnya terputus (munqothi’)].

Dalam Dha’if Al-Jaami’ no. 2434, terdapat hadis di atas. Takrij dari Suyuthi: Dari Nu’aim bin ‘Abdirrahman Al-Azdi dan Yahya bin Jabir Ath-Tha’i, diriwayatkan secara mursal. Syaikh Al-Albani berkomentar hadis tersebut dha’if.

Hadis tersebut dikeluarkan pula oleh Ibnu Abid Dunya dalam Ishlah Al-Maal (hal. 73), dari Nu’aim bin ‘Abdirrahman.[1]

Kesimpulan: Hadis tersebut adalah dha’if sehingga tidak boleh disandarkan pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, walaupun maknanya mungkin saja benar. Wallahu a’lam bish shawab.

Penjelasan Syaikh ‘Abdullah bin ‘Abdirrahman Al-Jibrin

Beliau ditanya, “Apakah hadis ini sahih, yaitu ‘perdagangan adalah sembilan dari sepuluh pintu rezeki’ sebagaimana yang selama ini sering kami dengar?”

Syaikh rahimahullah menjawab, “Aku tidak mendapati hadis tersebut dalam kitab-kitab hadis seperti Jaami’ Al-Ushul, Majma’ Az-Zawaid, At-Targhib wa At-Tarhib dan semacamnya. Abu ‘Abdillah Muhammad bin ‘Abdirrahman Al-Washabi menyebutkan dalam kitabnya Al-Barakah fis Sa’yil Harakah halaman 193, beliau menegaskan bahwa hadits tersebut marfu’ (sampai pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam). Beliau juga menyebutkan beberapa hadis dha’if, namun beliau tidak melakukan takhrij terhadapnya. Sebenarnya hadis tersebut tidak diriwayatkan dalam kitab sahih, kitab sunan, maupun musnad yang masyhur. Yang nampak jelas, hadis tersebut adalah hadis dha’if. Mungkin saja hadis tersebut mauquf (sampai pada sahabat), maqthu’ (hanya sampai pada tabi’in) atau hanya perkataan para ahli hikmah. Perkataan tersebut boleh jadi adalah perkataan sebahagian orang mengenai keuntungan dari seseorang yang mencari nafkah melalui perdagangan.

Sebenarnya, telah terdapat beberapa hadis dalam masalah berdagang yang menyebutkan keutamaanya dan juga menyebutkan bagaimana adab-adabnya sebagaimana disebutkan dalam kitab At-Targhib wa At-Tarhib, yang disusun oleh Al-Mundziri, juga dalam kitab lainnya. Di antara hadis yang memotivasi untuk berdagang adalah sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam,

الْبَيِّعَانِ بِالْخِيَارِ مَا لَمْ يَتَفَرَّقَا فَإِنْ صَدَقَا وَبَيَّنَا بُورِكَ لَهُمَا فِى بَيْعِهِمَا وَإِنْ كَذَبَا وَكَتَمَا مُحِقَتْ بَرَكَةُ بَيْعِهِمَا

Orang yang bertransaksi jual beli masing-masing memilki hak khiyar (membatalkan atau melanjutkan transaksi) selama keduanya belum berpisah. Jika keduanya jujur dan terbuka, maka keduanya akan mendapatkan keberkahan dalam jual beli, tapi jika keduanya berdusta dan tidak terbuka, maka keberkahan jual beli antara keduanya akan hilang,” (Muttafaqun ‘alaih)[2]

Juga pada hadis,

أَطْيَبُ الْكَسْبِ عَمَلُ الرَّجُلِ بِيَدِهِ وَكُلُّ بَيْعٍ مَبْرُورٍ

Sebaik-baik pekerjaan adalah pekerjaan seorang lelaki dengan tangannya dan setiap jual beli yang mabrur.” (HR. Ahmad, Al-Bazzar, Ath-Thabrani dan selainnya, dari Ibnu ‘Umar, Rafi’ bin Khudaij, Abu Burdah bin Niyar dan selainnya). Wallahu a’lam.[3]

Untuk motivasi dalam berbisnis atau berdagang lainnya, silakan simak artikel rumaysho.com: http://rumaysho.com/hukum-islam/muamalah/3055-meraih-berkah-menjadi-pebisnis-muda.html.

Semoga sajian ini bermanfaat.

Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmush shalihaat.

وصلى الله وسلم وبارك على نبينا محمد وآله وصحبه أجمعين، وآخر دعوانا أن الحمد لله رب العالمين

Prepared at night after dinner, in Riyadh-KSA, 1 Muharram 1432 (06/12/2010)
By Muhammad Abduh Tuasikal (Penasihat Komunitas Pengusaha Muslim Indonesia)
Artikel www.pengusahaMuslim.com

Catatan kaki:
[1] Pelajaran di atas kami cuplik dari http://www.ahlalhdeeth.com/vb/showthread.php?t=27340
[2] HR. Bukhari no. 2079 dan Muslim no. 1532
[3] Dicuplik dari http://ibn-jebreen.com/book.php?cat=6&book=50&toc=2304&page=2139&subid=24476

Belajar sabar dari orang yang telah berjaya dalam bisnes

2. Belajar dari pengalaman orang-orang yang terdahulu yang sudah berjaya dalam perniagaan.

Lazimnya manusia mudah belajar dari contoh dan teladan. Justeru sebaik-baik pengajar dan guru dalam kehidupan manusia ialah Nabi yang telah Allah jadikan sebagai suri teladan sepanjang zaman.

Dalam perniagaan, Nabi juga menggariskan beberapa prinsip dan amalan perniagan yang akan mendapat keberkatan dan keredhaan dari Allah. Ia dipraktiskan oleh para sahabat Nabi dalam peniagaan mereka.

Kalau ramai yang menyangka para sahabat Nabi itu berdakwah dengan pedang dan air liur sahaja, maka sangkaan itu meleset. Nabi kita yang dicintai itu sepanjang hayatnya dikelilingi oleh orang-orang yang kaya dan berharta.

Bukankah isteri pertama Nabi itu, Khadijah bt Khuwailid seorang pedagang yang berjaya dan terkenal. Dagangan Khadijah diriwayatkan melewati sehingga Yaman dan Habsyah yakni hampir 2000 kilometer dari Kota Mekah. Dengan jarak sejauh itu, dan kemudahan pengangkutan yang terhad; tentunya kita dapat gambarkan saiz dagangan Khadijah ketika itu.

Begitu juga dengan para sahabat Nabi yang lainnya seperti Zubair al-Awwam yang diriwayatkan mewariskan kira-kira 5.2 juta dinar. Demikian disebutkan oleh anaknya Abdullah bin Zubair dalam Kitab Sahih Bukhari.

Demikian juga Abdurrahman bin Auf yang ketika wafatnya mewariskan setiap dari isterinya jutaan dinar wang seperti yang dikisahkan oleh Syaikh al-Albani dalam Kitab Adab az-Zifaf.

Dan kita sudah biasa mendengar slogan yang ditulis oleh ulama bahawa Uthman telah ‘membeli’ syurga dengan infaq hartanya. Lihat sendiri dalam kisah Perang Tabuk, berapa banyak harta yang beliau infakkan sehingga Nabi memberi jaminan bahawa selepas dari peristiwa itu apapun perbuatan Uthman akan diampunkan oleh Allah lantaran sedekahnya yang sangat banyak.

Dari kalangan ulama’ selepasnya baik dari generasi tabi’in, tabi’ tabi’in dan seterusnya, tidak sedikit dari kalangan mereka yang menjadikan bisnes sebagai pekerjaan. Dan selain sukses dalam ilmu dan dakwah, mereka juga sukses dalam mengumpul harta dan kekayaan yang banyak. Antaranya seperti Imam Abu Hanifah dan Imam al-Bukhari.

 

Bagaimana sabar dalam perniagaan?

1. Berkawan dengan orang-orang yang sabar.

“Seseorang itu menurut agama sahabatnya. Maka hendaklah diperhatikan seseorang yang hendak kamu jadikan sebagai teman.” (riwayat Imam al-Bukhari)

Kata ‘pepatah pipit sama pipit, enggang sama enggang’, demikian juga hidup manusia. Identiti dan perwatakan kawan-kawan kita akan mudah mempengaruhi diri kita. Untuk sabar dan berjaya dalam bisnes, maka berkawanlah dengan orang yang sabar dan berjaya dalam bisnes juga.

Seorang ulama’ generasi tabi’in berkata, “Tatkala aku tiba di kota Madinah, aku berdoa, ‘Ya Allah,mudahkanlah aku untuk mendapatkan seorang teman duduk yang soleh.’

Aku lalu duduk di samping seorang sahabat mulia, Abu Hurairah. Aku berkata kepadanya, ‘Sesungguhnya aku telah memohon kepada Allah, agar Dia berkenan menempatkanku dengan seorang teman duduk yang soleh. Oleh itu perdengarkanlah kepadaku sebuah hadis yang pernah Anda dengarkan dari Rasulullah. Semoga Allah memberikan manfaat kepadaku dari hadis tersebut.”

(lihat: Kepada Para Pedagang, Dakhil bin Ghunaim al-Awwad, Aqwam)

Justeru para peniaga seharusnya berkawan dengan peniaga-peniaga juga. Yang lebih baik berkawan dengan peniaga yang lebih baik atau sedikit lebih baik dari perniagaan kita.

Selalukan bertanya dan meminta nasihat dari rakan-rakan peniaga yang lain.

Bertanya dan minta nasihat dari orang yang betul. Jangan bertanya atau meminta nasihat tentang perniagaan dari orang yang makan gaji. Itu salah besar dalam meminta nasihat.

Juga jangan berbicara tentang wang dan belanja dengan mereka. Titik besar yang membezakan antara seorang peniaga dan bukan peniaga. Peniaga menukar barang menjadi wang. Manakala bukan peniaga menukar wang dengan barang. Dua kutub berbeza satu di utara satu di selatan.

Rukun Bisnes ; Dakwah itu seperti perniagaan

Dakwah itu seperti perniagaan 

Allah, Tuhan Yang Maha Memberi Rezeki itu membuat perumpamaan dakwah sebagai sebuah perniagaan.

“Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan agama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya). (Surah As-Saff, ayat 10-11) 

“Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca kitab Allah dan mendirikan shalat dan menafkahkan sebagian dari rezki yang Kami anugerahkan kepada mereka dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi.” (Surah al-Fathir ayat 29)

Demikian juga  Allah mengibaratkan orang-orang musyrik sebagai menjual/ menukar  (dari perkataan isytara yang bermaksud jual) ayat-ayat Allah dengan harga yang murah,

Mereka menukarkan ayat-ayat Allah dengan harga yang sedikit, lalu mereka menghalangi (manusia) dari jalan Allah. Sesungguhnya amat buruklah apa yang mereka kerjakan. (Surah at-Taubah, ayat  9)

“Dan sesungguhnya di antara Ahli Kitab, ada orang yang beriman kepada Allah dan (kepada) apa yang diturunkan kepada kamu (Al-Quran) dan juga (kepada) apa yang diturunkan kepada mereka, sedang mereka khusyuk kepada Allah dengan tidak menukarkan ayat-ayat Allah untuk mengambil keuntungan dunia yang sedikit. Mereka itu beroleh pahalanya di sisi Tuhan mereka. Sesungguhnya Allah Amat segera hitungan hisabNya.” (Surah Ali-‘Imraan , ayat 199)

Salah satu rukun dan prinsip asas dakwah yang paling asas ialah sabar, seperti disebutkan dalam Surah al-Asr. Demikian juga pesan yang disebutkan oleh Allah kepada semuarasul dan nabi yang menyebarkan dakwah, Di dalam ayat yang lain disebut-kan,

“Maka bersabarlah kamu seperti orang-orang yang mempunyai keteguhan hati dari rasul-rasul telah bersabar dan janganlah kamu meminta disegerakan (azab) bagi mereka.(surah Al-Ahqaaf, ayat 35) 

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.