Berucap : 2 tips teknik berucap

Salah satu kemahiran penting bagi seorang jurujual (bisnesman) ialah kemahiran berucap.

Tidak kira yang dijual itu produk atau servis. Hatta guru dan ustaz juga adalah seorang jurujual. Mereka menjual ilmu dan keyakinan untuk diamalkan.

1. Audien sasaran

Produk / servis yang sama boleh dijual pada kelompok sasaran yang berbeza. Kereta boleh dijual kepada petani, guru dan pegawai tinggi. Waima kereta yang sama jenis, harga dan rekabentuk. Hanya sahaja teknik dan pendekatannya berbeza.

Prinsip asas mungkin sahaja saja. Namun contoh-contohnya perlu dekat dengan pendengar.

Sebagai contoh berucap dihadapan orang kampung mungkin perlu banyak menggunakan peribahasa dan kata pepatah lama.

“Pisang sesikat, gulai sebelanga. Duduk dekat-dekat, kerja sama-sama”. Ini contoh pepatah lama yang selalu saya gunakan pada permulaan ucapan. Khusus untuk mengajak audien memenuhkan kerusi bahagian hadapan.

2. Tempoh berucap

Hati-hati bahkan awas dengan tempoh berucap yang diberikan. Pemidato yang berucap dalam sela masa yang ditetapkan akan lebih dihormati.

Saya penah berucap dari julat masa seringkat 10 minit hingga ke 2 jam. Teknik dan seninya berbeza. Adakalanya lebih ringkas lebih baik. Terutama ketika berucap dengan audien yang bekerja dengan angka (merujuka kepada staf bank).

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: