Buat para pedagang

Dakhil bin Ghunaim al-Awwad

Pengantar : Syaikh Abdullah bin Abdurrahman al-Jibrin

Penerbit : Aqwam

Bisnes dan usahawan merupakan satu dari subjek kajian saya. Kalau ada yang tanya untuk kampus universiti mana? Maka jawabnya kampus universiti kehidupan.

Bisnesman dan solat

Allah perintah dalam Surah An-Nur 37-38 :

“Laki-laki yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan tidak (pula) oleh jual beli dari mengingati Allah, dan (dari) mendirikan sembahyang, dan (dari) membayarkan zakat. Mereka takut kepada suatu hari yang (di hari itu) hati dan penglihatan menjadi goncang. supaya Allah memberikan balasan kepada mereka (dengan balasan) yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan, dan supaya ALlah menambah karunia-Nya kepada mereka. Dan Allah memberi rezki kepada siapa yang dikehendaki-Nya tanpa batas.”

Ayat ini khusus didedikasikan khusus kepada para peniaga. Perintah mengingati Allah, mendirikan solat dan membayar zakat. Padahal 3 perintah ini diwajibkan bukan sahaja kepada pedagang, bahkan semua orang beriman.

Namun penegasan ini dibuat kerana golongan pedagang seringkali terdedah untuk melalaikan 3 urusan ini. Dan di akhir ayat 38, Allah memberi jaminan untuk memberi rezeki kepada sesiapa yang Dia kehendaki. Tentunya yang temasuk dalam sesiapa yang Dia kehendaki ialah orang yang patuh pada 3 perkara yang disebutkan dalam ayat sebelumnya.

Poin-poin lain

Saya menemukan beberapa hadith dan atsar (perkataan sahabat) berkaitan bisnes. Saya fikir ia sangat bermanfaat untuk dijadikan panduan.

1. Pesan untuk amanah dalam menjaga timbangan.  Bahkan ayat mengenai ancaman terhadap orang yang curang dalam timbangan disebut beberapa kali.

Al-Muthoffifin 1-4

“Kecelakaan besarlah bagi orang-orang yang curang. (yaitu) orang-orang yang apabila menerima takaran dari orang lain mereka minta dipenuhi. dan apabila mereka menakar atau menimbang untuk orang lain, mereka mengurangi. Tidaklah orang-orang itu menyangka, bahwa sesungguhnya mereka akan dibangkitkan.”

2. Sumpah palsu alias iklan yang berlebihan

“Sumpah dapat melariskan barangan, namun juga menghilangkan keberkahan @ keuntungan” (Bukhari & Muslim)

Tidak sedikit dari kalangan peniaga Muslim yang beriya-iya mempromosi produk mereka secara keterlaluan. Sehingga produk yang ditawar sebenarnya, ‘indah khabar dari rupa’.

Nabi mengharamkan jualan yang menyembunyikan kecacatan produk,

“Tidak halal dia menjual satu barang kepada saudaranya yang diketahui cacatnya, kecuali peniaga itu harus memberitahu pada saudara tersebut” (Ahmad, Ibnu Majah dan al-Hakim ; hasan menurut Ibnu Hajar al-Asqalani)

Pasar dunia dan pasar akhirat

Atha bin Yasar selalu memanggil peniaga yang lalu di majjid. Dia bertanya apa yang mereka jual dan apa yang mereka mahu. Jika peniaga itu mahu menjual barang itu kepadanya maka Atha berkata, “Pergilah ke pasar dunia, di sini ialah pasat akhirat” (Muwatha’)

Advertisements

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: