Perang Harga

Perang harga ialah menurunkan harga lebih rendah dari harga pesaing bisnes kita.

Biasanya ia dilakukan oleh ‘budak-budak besar’ dalam bisnes. Sebagai contoh hipermarket besar seperti Tesco, Carefour dan Giant. Lihat setiap hari mereka berkempen bahawa produk lebih murah di premis mereka berbanding premis pesaing.

Perang harga tidak membawa faedah yang besar kepada industri. Berniaga sahajalah dengan harga yang sama. Bukankah rezeki Allah yang tentukan.

Perang harga dilakukan dengan tujuan pelanggan akan datang membeli dari kita dan tidak dari pesaing kita. Dan jika boleh, semua orang membeli hanya dari kita, dan tidak dari peniaga lain. Akhirnya peniaga lain tutup kedai atau berjual barang lain. Ini tujuan perang harga.

Dalam kes hipermarket yang melancarkan perang harga, saya yakin (ini hipotesis saya) akan ada yang kalah di kemudian hari. Akan ada hipermarket yang akan ‘ditelan’ (baca : dibeli) oleh hipermarket yang lain.

Perang harga adalah satu persaingan

Satu mazhab berbisnes berpegang kepada persaingan. Siapa yang cekap bersaing, maka dialah yang akan lebih maju dan untung.

Persaingan ialah menang dengan cara mengalahkan orang lain, kata Puan Ainon Mohd Pengerusi Kumpulan Pts. Atau dalam istilah bisnes membuat untung dengan membuatkan orang lain rugi.

Bersaing ialah berperang. Dalam perang satu pihak menang dan satu pihak kalah. Atau tak jadi perang dan berdamai. Jarang sekali perang seri. Jika seri sekali pun (kalau ada) masih ada yang cedera dan mati!

Adakah nature bisnes juga begitu? Seorang menjual, seorang membeli. Ini benar. Adakah ini membawa maksud penjual untung, pembeli rugi. Sedangkan perniagaan adalah kegiatan menukar barang dengan wang (dulu sebelum ada matawang barang ditukar dengan barang juga) dan kedua-dua belah pihak setuju dan redha atas urusniaga itu.

Dan dalam bisnes ada istilah situasi menang-menang.

Kelirunisasi

Ada orang percaya takkan ada orang untung kalau tiada orang yang rugi.

Sama nafas juga dengan kenyataan ini ialah, tidak ada bisnes jika tidak ada rasuah.

Atau tidak ada bisnes jika tidka terlibat dengan riba.

Ini saya namakan sebagai kekeliruan atau kata seorang pendakwah Indonesia ‘kelirunisasi’. Keliru lebih parah dari tidak tahu atau bodoh. Orang yang bodoh tahu yang mereka itu tidak tahu. Sedangkan keliru ialah orang yang tidak sedar akan kesalahan sendiri. Mereka sangka mereka benar, padahal tidak.

Persaingan adalah sesuatu yang tidak relevan

Zaman siber ini persaingan adalah sesuatu yang tidak relevan. Pasaran semakin luas. Penjual kampungan di Ipoh boleh menjual produk mereka kepada pembeli di Jerman.

Beberapa pengendali kedai online kecil-kecil melaporkan, pembeli mereka datang dari seluruh dunia. Seorang peniaga yang menjual buku-buku Indonesia menerima pesanan dari pembeli di Indonesia. Bukankah ini suatu yang pelik. Padahal jika difikirkan, membeli di negara asal jauh lebih murah.

Cara terbaik dalam bersaing ialah tidak bersaing. Ini kata penulis buku “Blue Ocean Strategy”.

Jual sahaja lah, tanpa perlu memikirkan persaingan. Jual produk kita dengan harga lebih kurang harga dalam pasaran. Jangan sesekali rosakkan ‘spoil’ pasaran dengan menawarkan harga yang bukan-bukan (maksudnya lebih rendah dari range harga pasaran). Kalau kita tidak mahu berniaga dalam, tapi fikir nasib peniaga-peniaga lain yang sudah berniaga lama.

Bersaing dengan merosakkan range harga adalah satu jenayah dalam dunia perniagaan.

Advertisements

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: