3 Ciri Rakan Bisnes

Memilih rakan-bisnes (bisnes partner) tidak ubah seperti memilih isteri. Petunjuknya mudah, bukankah Nabi Muhammad (selawat dan salam buat beliau) memilih rakan-bisnes nya, Khadijah bt Khuwailid sebagai isteri.

Analoginya mudah, kita sebagai suami, yang satu lagi sebagai isteri. Manakala bisnes itu sendiri adalah rumahtangga.

Setakat ini saya menyenaraikan sekurang-kurangnya 3 ciri penting memilih rakan-bisnes :

Pertama : Jujur @ intergiti

Persis mencari calon rumah tangga, kejujuran adalah perkara yang paling asas dan penting. Rumah tangga menguruskan perasaan dan perhubungan, manakala bisnes menguruskan wang. Tidak pernah ada zaman yang wang tidak punya nilai.

Ramai orang ke-sana ke masi mencari rakan-bisnes, dengan beranggapan asal ada wang, semua bisnes boleh jalan.

Persoalan yang pertama, bolehkan kita mempercayai rakan-bisnes yang baru kita kenal?

Soalan yang kedua, “Bolehkah rakan-bisnes kita mempercayai kita begitu sahaja?”

Adalah sesuatu yang pelik, seseorang boleh mempercayai sesorang yang lain hanya dengan beberapa hari perkenalan. Tentu ada udang di seballik batu, jika ada yang demikian. Lebih-lebih lagi apabila melibatkan wang dan modal yang besar.

Hari ini tidak sedikit orang yang terpedaya dengan peluang bisnes yang menjanjikan pulangan yang muluk-muluk.

Rakan-bisnes Nabi Muhammad dan Khadijah

Khadijah binti Khuwailid memilih Muhammad bin Abdullah (selawat dan salam buat beliau) atas dasar ‘percaya’. Kepercayaan itu tidak datang sendiri, melainkan Nabi Muhammad bekerja terlebih dahulu bersama Khadijah. Disokong lagi dengan rekomendasi oleh bapa saudaranya, Abu Thalib. Khadijah memiliki modal, manakala Nabu Muhammad memiliki kepercayaan (kejujuran) dan kepakaran berdagang.

Kepercayaan dibina dan tidak hadir sekelip mata.

Justeru tidak hairan pemilik syarikat-syarikat yang besar dan maju selalunya hasil perkongsian adik-beradik. Sebagai contoh KRU Production dimiliki oleh 3 adik-beradik KRU.

Kedua : Kepakaran

Perkara kedua yang perlu yang perlu diberi perhatian ialah apa kepakaran atau sumbangan yang boleh diberikan kepada perniagaan.

Ada orang boleh menyumbang keringat untuk sama-sama membangunkan bisnes. Ini yang paling baik.

Ada pula yang boleh memberi khidmat nasihat.

Ada yang boleh menyumbangkan ‘network’. Tidak sedikit Dato dan Tan Sri dilibatkan dalam perniagaan untuk dapat kelebihan ini.

Ada yang punya wang lebihan yang banyak untuk dijadikan modal. Namun saya suka meletakkan golongan ini sebagai pemodal. Bukan rakan-bisnes. Lebih-lebih lagi orang yang punya wang, namun langsung tidak pernah terbilat dalam bisnes. Mereka cenderung menganggap bisnes semestinya untung dan mudah. Nasihatkan orang ini, “Jangan bisnes, sebaliknya masuk ASB!”
Pada awalnya saya meletakkan dua ciri ini sahaja sebagai pra-syarat utama menjadi rakan-niaga, jujur dan punya kepakaran. Namun, selepas beberapa kali melibatkan diri dalam perniagaan perkongsian, saya menemui satu lagi ciri rakan-bisesn yang perlu.

Ketiga : Satu faham aliran dalam bisnes

Atau dengan perkataan lain persefahaman dalam menguruskan bisnes.

Bisnes juga ada mazhab. Ada orang bisnes kontrak-kontrak. Mereka menjalankan perniagaan dengan mengejar kontrak dan tender. Tidak dapat dinafikan, kontrak dan tender menjanjikan ‘wang besar’. Selalunya angka-angkanya puluh-ribu dan ratus ribu. Bahkan banyak juga yang juta-juta.

Ada orang bisnes kecil-kecil. Modus operandinya berniaga di premis yang murah seperti pasar malam, pasar tani atau di tepi-tepi jalan. Tak dapat dinafikan, kalau kena gayanya tetap mendatangkan keuntungan.

Seorang bekas rakan-bisnes saya pernah menceritakan, pendapatan (untung kasar) seorang peniaga pasar malam di Terengganu mencecah RM 20,000 satu bulan. Modus operandinya hanya berniaga di pasar malam. Berniaga pasar malam tidak ada apa salahnya, cuma berterusa berniaga dengan cara dan kedah yang sama, itu yang menjadi masalah. Apabila di ajak menyewa restoren tidak mahu. Ini sebagai contoh.

Ada pula orang yang suka jual harga murah. Kalau boleh semua nak murah, semua mahu diskaun. Sedang yang seorang lagi, mahu bisnes elit. Katanya, “Orang kaya bangga dengan mahalnya produk yang mereka beli. Dan orang kaya takkan beli barang yang murah, dengan andaian tidak berkualiti”.

Bagaimana jika suami mahu hantar anak ke sekolah Inggeris, dan isteri pula kata, “Sekolah agama“.

Saya fikir apabila 3 perkara asas ini dapat ditangani, insya Allah perniagaan dapat survive dan berkembang baik.

Pendek kata, tidak semua wanita cantik dan baik sesuai menjadi isteri kita. Begitu juga, tidak semua lelaki tampan dan baik boleh jadi suami kita. Untuk menjadi teman hidup ia lebih dari sekadar baik dan cantik.

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: