Tolak-ansur Dalam Wang dan Hutang

Sahabat Nabi (selawat dan salam buat beliau), Hudzaifah melaporkan, ada seorang lelaki meninggal dunia dan dimasukkan ke dalam syurga. Kemudian ditanya, ”Apakah amalan kamu?”.

Kemudian Rasulullah menyambung semula, ‘lelaki itu cuba mengingat semula dan berkata “Dulu aku seorang bisnesman. Aku menangguhkan (mengutip hutang) orang yang dalam kesusahan, dan aku bertolak-ansur dalam masalah wang”.

Maka dosanya diampuni.

(Sahih Muslim)

Imam Nawawi menjelaskan maksudnya ialah

  • sikap toleransi dan memaafkan ketika meminta atau menuntut haknya
  • dan mahu menerima sesuatu yang di dalamnya ada sedikit kekurangan.

(Syarah Sahih Muslim, Imam Nawawi)

Penjelasan

Hadith ini menjelaskan etika seorang bisnesman terhadap hutang.

Dalam bisnes, adalah sukar (bahkan mungkin tidak logik) tiada hutang. Begitu juga urusan kewagan peribadi. Islam membenarkan hutang, namun mengariskan beberapa panduan dan etika untuk menjaga kepentingan pemiutang dan penghutang.

(Namun catatan ini tidak akan membincangkan soal riba atau sistem bank)

Satu dari etika penghutang ialah melunaskan hutang pada waktu yang dijanjikan. Hutang yang tidak diurus dengan baik akan merosakkan hubungan baik antara penghutang dan pemiutang.

Dalam bisnes penghutang-pemiutang boleh jadi peruncit-pemborong atau pemborong-pengedar.

Hutang adalah kepercayaan

Selalunya hutang atau ‘kredit’ diberikan kepada pihak yang dipercayai. Dalam bisnes, hanya peniaga atau syarikat yang dipercayai sahaja diberikan keistimewaan hutang atau ‘tempoh kredit’.

Mengapa orang Melayu sukar mendapatkan kredit dari taukeh Cina?

Ramai peniaga Melayu mengeluh kerana sukar mendapatkan bekalan stok @ produk secara hutang. Ini bukan krisis kaum atau agama.

Namun yang lebih benar ialah krisis kepercayaan.

‘Track-record’ sebahagian peniaga Melayu sangat buruk dalam berhutang. Kerana nila setitik, maka rosak susu sebelanga. Isunya sekarang bukan nila setitik, bahkan mungkin nila sebotol.

Apa terjadi jika tidak dapat bayar hutang?

Orang-orang bisnes sangat maklum, bahawa bisnes ada pasang-surutnya. Pun begitu hutang tetap perlu dilunaskan. Paling tidak bayar separuh atau sebahagian dari jumpah yang dijadualkan. Dan berjumpa dengan pemiutang untuk menjelaskan situasi.

Selalunya taukeh atau pemiutang akan faham dan bertolak-ansur. Kerana mereka juga menjalankan bisnes dan berurusan dengan ramai lagi penghutang yang lain.

Apa yang berlaku selalunya ialah, penghutang menghilangkan diri.

Jika ada kesempatan, saya akan bawakan hadith-hadith tentang hutang pada nota yang lain.

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: