Minda Menjual vs Minda Membeli

Ada banyak beza antara minda orang yang menjual dan minda orang yang membeli. Sebagai bisnesman kita perlu memahami kedua-dua jeni gaya berfikir ini.

Pertama, kita perlu memahami minda menjual kerana kita adalah penjual. Kita mahu menjual sebanyak-banyaknya. Penjual mahu menukar produk yang mereka ada dengan wang sebanyak-banyaknya.

Kedua, sebagai penjual kita sangat perlu memahami minda pembeli. Untuk tujuan apa? Dengan memahami kehendak dan gaya berfikir pembeli, kita dapat menjual produk kita sebanyak-banyaknya.

1. Bisnesman berfikir bagaimana hendak membuat wang dengan barang atau khidmat yang mereka miliki.

Pembeli berfikir bagaimana hendak mendapatkan barang yang mereka idamkan dengan wang yang mereka miliki.

2. Bisnesman matlamatnya wang. Pembeli matlamatnya barang. Bisnesman mata duitan, pembeli mata realistik (baca materialistik).

3. Bisnesman bekerja lebih keras untuk mendapat lebih banyak wang. Dengan wang itu mereka dapat mengembangkan bisnes mereka supaya wang mereka bertambah banyak. Pembeli bekerja lebih keras supaya mereka dapat lebih banyak wang. Dan dengan dengan wang itu mereka akan dapat lebih banyak barang.

4. Bisnesman suka membeli barang peribadi secara tunai. Kalau boleh sehingga kereta dan rumah pun mereka mahu beli tunai.

Pembeli suka membeli barang secara hutang. Dari rumah, kereta hinggalah ke kain batik, belacan dan ikan-sayur, kalau boleh semuanya mahu hutang.

5. Bisnesman suka bayar hutang. Pembeli biasa menganggap hutang sesuatu yang merimaskan.

6. Bisnesman menggunakan banyak wang untuk membayar hutang. Pembeli menggunakan banyak wang untuk menambah hutang. Contoh ada wang 10 ribu buat downpayment kereta 100 ribu. Ada wang 100 ribu buat downpayment rumah harga 1 juta. Lebih banyak wang, lebih banyak hutang.

Bisnesman (selalu bisnesman Cina buat begini), ada wang 100 ribu, beli kereta 50 ribu tunai (atau kurang).

Itu sebab bisnes hutang adalah bisnes yang paling menguntungkan. Contoh kad kredit, bank dan along. Dalam Islam hutang tidak boleh didagangkan. Hutang adalah tanggungjawab baitul mal : Qardul Hasan. Hanya individu yang beriman dan baitul mal sahaja yang sanggup memberi hutang tanpa faedah atau sevis caj. Bank Islami juga mendagangkan hutang.

7. Bisnesman mengukur baju di badan sendiri. Pembeli mengukur baju dibadan pereka fesyen atau selebriti.

8. Bisnesman memandang dunia sekeliling sebagai peluang membuat wang. Pembeli memandang dunia sekeliling sebagai dunia sekeliling. Wang pada mereka sumernya dari majikan tempat mereka bekerja.

Akan ditambah dari masa ke semasa.

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: