Rezeki saya sempit, bagaimana meluaskannya?

Ust. Suhili Nain, Sepangar, Kota Kinabalu menuliskan dalam status fb beliau sebuah perkataan yang wajar direnugkan: 

Rezeki Saya Sempit, Bagaimanakah Untuk Meluaskannya?

Antara sebab rezeki kita sempit, kerana kita menyempitkan pengertian rezeki itu sendiri. Kita melihat rezeki itu dalam skop yang sempit, seperti duit, harta benda dan perkara yang bersifat material.

 

Rezeki itu tidak terbatas material, ia juga boleh jadi kesihatan, kelapangan waktu untuk melakukan kebaikan, rakan-rakan yang soleh, dan juga idea yang bernas.

Luaskan pengertian dan skop kefahaman anda terhadap rezeki. Insya’ ALLAH rezeki anda tidak akan terasa sempit lagi.🙂

Ulasan saya

Konsep Mencari Rezeki

Ramainya manusia yang keluar dari awal pagi dan pulang lewat malam mencari sesuatu yang mereka tidak mengerti. Mereka masuk pejabat/ termpat kerja dan pulang, menanti hujung bulan untuk mendapatkan wang yang dinamakan sebagai gaji. Pada kebanyakan orang, itulah yang dinamakan rezeki yakni gaji yang berupa wang yang mampu ditukar dengan banyak benda dan barang pada hari ini.

Dan wang atau gaji itu seharusnya diperoleh dari kerja makan gaji. Ranking tertinggi kerja makan gaji ialah di sector kerajaan, kemudiannya di sector syarikat-syarikat konglomerat yang besar-besar. Dikatakan ‘establish’ yakni kukuh. Kata mereka kerja tetap dan pendapatan konsisten.

“Tiada kerja tetap, yang ada ialah tetap bekerja.” Demikian perkataan seorang ustaz,pendakwah dan penulis buku ‘best seller’ dari Indonesia, Ustaz Zainal Abidin Syamsuddin.

 

Rezeki merupakan perkataan yang diambil dari bahasa Arab dan disebutkan di dalam Al-Qur’an banyak kali. Bahkan persoalan rezeki termasuk perkara usul yakni asas dalam agama Islam. Salah satu nama Allah yang mulia disebut ar-Rozzaq. Maksudnya Yang Maha Memberi Rezeki.

Untuk bahagian ini saya bawakan dahulu beberapa ayat-ayat al-Qur’an yang menjelaskan maksud rezeki.

1. Haiwan ternakan

“Supaya mereka menyaksikan berbagai manfaat bagi mereka dan supaya mereka menyebut nama allah pada hari yang telah ditentukan atas rezeki yang allah telah berikan kepada mereka berupa binatang ternak. Maka makanlah sebahagian daripadanya dan (sebahagian lagi) berikanlah untuk dimakan orang-orang yang sengsara dan fakir.” (surah al-Hajj, 22: 28)

2. Buah-buahan

“ Ya rabb kami, sesungguhnya aku telah menempatkan sebagian keturunanku di lembah yang tidak mempunyai tanam-tanaman di dekat rumah engkau (baitullah) yang dihormati, ya rabb kami (yang demikian itu) agar mereka mendirikan shalat, maka jadikanlah hati sebagian manusia cenderung kepada mereka dan beri rezekilah mereka dari buah-buahan, mudah-mudahan mereka bersyukur. (surah Ibrahim, 14:37)

3. Syurga, bidadari, buah-buahan dan minuman dalam syurga

“Dan orang-orang yang berhijrah di jalan allah, kemudian mereka di bunuh atau mati, benar-benar allah akan memberikan kepada mereka rezeki yang baik (surga). Dan sesungguhnya allah adalah sebaik-baik pemberi rezeki.” (surah al-Hajj, 22: 58)

“49. Ini adalah kehormatan (bagi mereka). Dan sesungguhnya bagi orang-orang yang bertakwa benar-benar (disediakan) tempat kembali yang baik, 50. (yaitu) syurga ‘Adn yang pintu-pintunya terbuka bagi mereka, 51. di dalamnya mereka bertelekan (diatas dipan-dipan) sambil meminta buah-buahan yang banyak dan minuman di surga itu. 52. Dan pada sisi mereka (ada bidadari-bidadari) yang tidak liar pandangannya dan sebaya umurnya. 53. Inilah apa yang dijanjikan kepadamu pada hari berhisab. 54. Sesungguhnya ini adalah benar-benar rezeki dari Kami yang tiada habis-habisnya.” (Surah Shad 38: 49-54)

4. Makanan

“Maka Tuhannya menerimanya (sebagai nazar) dengan penerimaan yang baik, dan mendidiknya dengan pendidikan yang baik dan Allah menjadikan Zakariya pemeliharanya. Setiap Zakariya masuk untuk menemui Maryam di mihrab, ia dapati makanan di sisinya. Zakariya berkata: “Hai Maryam dari mana kamu memperoleh (makanan) ini?” Maryam menjawab: “Makanan itu dari sisi Allah.” Sesungguhnya Allah memberi rezeki kepada siapa yang dikehendaki-Nya tanpa hisab.” (Surah Ali Imran, 3: 37) 

Sesungguhnya bagi kaum Saba’ ada tanda (kekuasaan Tuhan) di tempat kediaman mereka yaitu dua buah kebun di sebelah kanan dan di sebelah kiri. (kepada mereka dikatakan): “Makanlah olehmu dari rezeki yang (dianugerahkan) Tuhanmu dan bersyukurlah kamu kepada-Nya. (Negerimu) adalah negeri yang baik dan (Tuhanmu) adalah Tuhan Yang Maha Pengampun. (surah as-Saba’ 34: 15)

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: