Modal bisnes : Kejujuran

Modal pertama bisnes : Kejujuran

Seorang sahabat bisnes mengadu bahawa dia baharu sahaja ditipu sebanyak RM2000 ketika urusniaga. Menurutnya yang baharu berjinak-jinak dengan alam perniagaan, dia mengambil masa hampir dua bulan untuk menghimpun wang sebanyak itu.

Kejadian tipu-menipu dalam bisnes bukanlah suatu hal yang baharu diketahui sehari dua. Bahkan penipuan terhadap anak manusia telah berlaku sejak manusia pertama dicipta oleh Allah. Bukankah Adam dan Hawa itu terusir dari syurga dari syurga Allah akibat ditipu oleh iblis.

Seorang rakan bisnes saya yang lain juga pernah ditipu dalam jumlah yang lebih besar dari itu. Dianggarkan sejumlah ratusan ribu ringgit. Bahkan saya sendiri pernah mengalami pengalaman yang sama walaupun jumlah tidaklah sebesar itu.

Penipuan dalam bisnes berlaku dari jumlah sekecil 10 sen sehinggalah kepada nilai juta-jutaan. Bohong bukan isu kecil. Orang Melayu dahulu sudah mengingatkan dalam bidalan,

Siakap senohong gelama ikan duri,

Bercakap bohong lama-lama mencuri,

Ruang dan peluang seseorang peniaga untuk menipu terbuka luas. Baik dari harga, timbangan, kualiti dan berbagai lagi. Dek kerana itu Nabi menjanjikan kedudukan yang sangat mulia kepada peniaga yang dapat mempertahankan prinsip untuk berlaku jujur. Di dalam sebuah hadis Nabi bersabda maksudnya,

“Sesungguhnya ahli perniagaan yang jujur lagi amanah akan bersama-sama para Nabi, kumpulan orang yang jujur dan para syuhada (di hari kebangkitan)” (Riwayat At-Tirmizi) 

Ada banyak ruang dan peluang peniaga melakukan penipuan. Antaranya termasuk peniaga menipu pelanggan, peniaga menipu rakan kongsi dan peniaga menipu pembekal (supplier).

Peniaga yang jujur beroleh untung di dunia dan di akhirat

Dari Hakim bin Hizam Radhiyallahu ‘anhu dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam beliau bersabda:

اَلْبَيِّعَانِ بِالْخِيَارِ مَا لَمْ يَتَفَرَّقَا، أَوْ قَالَ: حَتَّى يَتَفَرَّقَا، فَإِنْ صَدَقَا وَبَيَّنَا بُوْرِكَ لَهُمَا فِي بَيْعِهِمَا، وَإِنْ كَتَمَا وَكَذَبَا مُحِقَتْ بَرَكَةُ بَيْعِهِمَا.

“Penjual dan pembeli memiliki hak khiyar selama keduanya belum berpisah (atau beliau bersabda, ‘Hingga keduanya ber-pisah’), apabila keduanya berbuat jujur dan menjelaskan (keadaan dagangannya), maka akan diberkahi dalam jual belinya, (namun) apabila menutup-nutupinya dan berdusta, maka akan dihapus keberkahan jual belinya.” (Sahiih al-Bukhari (IX/328, no. 2110), Sahiih Muslim (III/ 1164, no. 1532), Sunan Abi Dawud (IX/330, no. 3442), Sunan at-Tirmidzi (II/359, no. 1264), Sunan an-Nasa-i (VII/244)

Peniaga yang tidak jujur pada diri sendiri

Namun yang paling parah dan kritikal ialah peniaga yang tidak amanah dengan dirinya sendiri.

Kajian menunjukkan kebanyakan bisnes tutup kedai adalah disebabkan oleh masalah dalaman atau pemilik bisnes itu sendiri.

Sebuah resort tepi laut di Sabah menutup operasinya selepas 3 tahun kerana sikap pemiliknya yang suka berjudi dan culas membayar hutang dengan pihak bank. Resort setaraf dua bintang yang pernah menjadi destinasi orang ramai suatu ketika dahulu kini disita hampir 2 tahun sementara kes mahkamah selesai.

Advertisements

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: