Si Penjual Ikan Kering

“Dihalalkan bagimu binatang buruan laut dan makanan (yang berasal) dari laut sebagai makanan yang lezat bagimu, dan bagi orang-orang yang dalam perjalanan; dan diharamkan atasmu (menangkap) binatang buruan darat, selama kamu dalam ihram. Dan bertakwalah kepada Allah Yang kepada-Nyalah kamu akan dikumpulkan.” (al-Ma’idah: 96)

Salah satu dari keunikan Semporna ialah kaum Bajau Laut atau disebut juga sebagai Bajau Pala-u. Sebahagian dari mereka sudah merubah dari kehidupan nomad di atas perahu ke rumah di atas air. Bagaiman aur dengan tebing, begitulah erat kehidupan Bajau Laut dengan air. Walaupun berumah, namun mereka masih selesa dan bahagian menetap di gigi air.

Kering Bajau LautManakala masih ada sebahagian yang memilih tinggal di atas rumah sampan dan hidup secara nomad. Jika di Semporna mereka sering hijrah ulang-alik sama ada di Lahad Datu atau di Semporna.

Difahamkan makanan ruji mereka ialah puttu (sejenis makanan berasaskan ubi kayu) dan mereka jarang-jarang makan nasi. Ia di makan bersama ikan dan hasilan laut yang lainnya seperti rumpai laut.

Satu dari keistimewaan Semporna selain gugusan kepulauan yang cantik lagi indah, ia juga kaya dengan hasil laut terutama ikan. Di sini kita akan dapat temui spesis ikan yang tidak pernah dilihat di tempat lain terutamanya semenanjung. Termasuk ikan yang dapat dilihat di pasar ialah ikan buntal. Namun awas ia beracun, hanya yang pandai dan berpengalaman sahaja tahu membuang racun dari perut ikan ini.

Selain dijual dan eksport secara segar, ikan-ikan ini juga dikeringkan.Ia sebagai satu dari teknologi storan untuk jangkamasa panjang. Memandangkan lama sebelum ini belum ada peti ais atau pun mesin membuat ais batu.

Saya suka melihat teknik dan kaedah Bajau Laut mengeringkan ikan. Kreatif, bijak, kos-effektif.

Saya yakin dan percaya berdasarkan beberapa maklumat bahawa Bajau Laut dahulunya adalah bangsa yang moden dan maju. Namun sebagaimana kebanyakan bangsa lain yang Allah lenyapkan dari muka bumi, boleh jadi tamadun mereka dahulu dilenyapkan oleh Allah; dan mereka ini adalah sisa-sisa yang tinggal.

Sahabat kami dari Lahad Datu Aljimar Almahir menyatakan bahawa dalam bahasa Bajau juga ada sastera dan puisi tersendiri.

 

Advertisements

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: