Kisah Sang Pencari Rezeki

Kisah Sang Pencari Rezeki 

Temuduga Mencari Kerja

Apakah pertimbangan yang utama bagi seseseorang untuk bekerja di sebuah organisasi atau syarikat? Satu faktor yang sering dijadikan penanda aras ialah kestabilan organisasi atau syarikat tersebut.

Setelah diterima bekerja, maka tentu pekerja tadi ingin tahu apakah peluang-peluang baginya untuk mengembangkan kerjayanya. Kalau hari ini kerjanya seorang kerani, apakah sehingga 10 atau 20 tahun akan datang masih di situ juga kariernya?

Begitu juga dengan bayaran. Apakah dia hanya akan menerima gaji asas semata-mata. Atau dia layak untuk mendapat elaun-elaun tambahan, kenaikan gaji tahunan, bonus, insentif dan macam-macam lagi.

Bagi seorang pekerja tidak ada yang lebih kritikal dan sensitive daripada gaji atau bayaran yang mereka peroleh. Andai tiba-tiba suatu hari gajinya terkurang barang satu ringgit, maka nescaya berpiketlah mereka di hadapan pejabat dan barangkali ada yang mogok tidak mahu bekerja hari itu. Tidak ada pekerja yang tidak peka dan prihatin akan gaji, bonus, komisen dan semua bentuk insentif yang berhak mereka terima.

Atau adakah pekerja yang bekerja selama berpuluh-puluh tahun, namun tidak pernah tahun akan berapa gajinya, elaunnya, bonus dan yang lain dari itu.

Ya. Jawapannya ada bahkan jumlahnya tidak sedikit. Memang benar seakan-akan mustahil menemui seorang pekerja yang bekerja selama puluhan tahun namun tidak mengenal majikannya dan tidak mengetahui selok-belok bayarannya. Dari serendah-rendah jawatan sehingga setinggi-tinggi jawatan, semua orang amat menitik-beratkan soal upah dan bayaran ketika bekerja.

Makanya kita sering menemui sejumlah mereka yang berpendapatan besar, namun tidak pernah merasa cukup. Semakin besar pendapatan, semakin besar pula keinginan yang muncul. Bekerjalah mereka dikejar nafsu dan baying-bayang sendiri.

Di sisi lain, ada orang bekerja berhempas-pulas siang malam pagi dan petang, namun pendapatan mereka masih cukup-cukup makan sahaja. Bahkan lebih banyak hari yang tidak mencukupi dari yang cukup. Walhal mereka sudah membanting tulang berhempas-pulas berusaha dan bekerja.

Demikian secebit potret mereka yang bekerja mencari rezeki. Berapa ramai orang berpeluh-peluh mengejar rezeki (walhal realitinya rezeki yang mengejar mereka), namun tidak kenal hakikat rezeki. Ramai yang kenal majikan yang membayar gaji kepada mereka saban bulan, melalui bank mana dan lebih detil sekian-sekian haribulan. Namun ramai juga manusia yang tidak mengenal siapakah yang sebenarnya memberikan mereka rezeki. Apakah sebab-sebab bertambahnya dan mudahnya urusan rezeki.

Kisah Orang Soleh Mencari Rezeki

Para rasul, para Nabi,demikian juga para sahabat; rata-rata kerja mereka biasa-biasa sahaja sebagaimana manusia lain.

“Tidaklah Allah mengutus seorang nabi pun melainkan pernah menggembala kambing.” Para sahabat bertanya,”Dan engkau sendiri?” Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab,”Ya, aku juga dulu menggembalakan (kambing-kambing) milik penduduk Mekkah dengan upah beberapa qirath.” (Riwayat al-Bukhari) 

Abu Hurairah juga seorang pengembala kambing.

Kemudian Nabi menjelaskan juga perihal Nabi Daud Alaihisalam, “Sesungguhnya Nabi Daud tidak makan kecuali dari hasil jerih payahnya sendiri”. (Riwayat al-Bukhari) 

Apa signifikan Rasulullah menyebutkan Nabi Daud berbanding nabi-nabi yang lain? Harus diingat Nabi Daud ialah seorang raja yang diberikan kerajaan yang mana gunung dan burung-burung juga tunduk kepadanya. Dari kerajaan ini kemudian diwariskan kepada anaknya Sulaiman bin Dawud, sebuah kerajaan yang tidak ada tolok-bandingnya sehingga akhir zaman. Pun begitu Nabi Daud tetap bekerja sendiri untuk menyara diri dan keluarganya.

Kita tidak pula mengetahui adanya formula khusus atau gerakan gembleng tenaga secara besar-besaran untuk meningkatkan taraf ekonomi atau memartabatkan taraf sosial mereka. Mereka bekerja sebagaimana biasa dengan etika asas urusniaga. Namun tetap mereka beroleh rezeki yang banyak. Imam Az-Zahabi menuliskan bahawa majoriti sahabat Nabi meninggalkan harta warisan yang banyak ketika wafat.

Direkodkan dalam kitab Sahih bahawa Abdurrahman bin Auf ketika wafat meninggalkan harta warisan untuk setiap isterinya sebanyak 80 ribu dinar (bersamaan RM 40 juta). Amru al As pula memiliki kebun anggur yang di dalamnya ada 1 juta kayu pancang. (Tarikh Ibnu Asakir) 

Kita wajar hairan dan takjub dengan kekayaan melimpah yang mereka miliki. Walhal mereka paling banyak infaq semasa hidupnya. Mereka paling sibuk berperang dan berdakwah menyebarkan Islam.

Jawapannya ialah (Bersambung):

1. Mereka mengenal Tuhan ar-Rozzaq Yang Maha Memberi Rezeki.

2. Memahami hakikat dan konsep rezeki.

3. Mengetahu sebab-sebab kauni dan syar’ie datangnya rezeki kepada seseorang.

4. Meninggalkan hal-hal yang menyebabkan rezeki terhalang.

 

1 comment so far

  1. […] formula 1Kisah Sang Pencari Rezeki Kisah Sang Pencari Rezeki Temuduga Mencari Kerja Apakah pertimbangan yang utama bagi seseseorang […]


Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: