Kisah Sang Raja dan Nabi Allah mencari rezeki

Sabda Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wa sallam,

مَا أَكَلَ أَحَدٌ طَعَاماً قَطْ خَيْراً مِنْ أَنْ يَأْكُلَ مِنْ عَمَلِ يَدِهِ وَإِنَّ نَبِيَّ اللهِ دَاوُدَ كَانَ يَأْكُلُ مِنْ عَمَلِ يَدِهِ .

“Tidaklah seseorang memakan makanan yang lebih baik dari memakan hasil jerih payahnya sendiri, dan sesungguhnya Nabi Daud makan dari hasil jerih payahnya sendiri.” (Riwayat Al-Bukhari)

Semua para Nabi bekerja sendiri. Namun tatkala Rasulullah memberi fokus kepada Nabi Daud adalah kerana baginda bukan sahaja Nabi Allah, bahkan Daud Alaihisalam juga adalah seorang panglima perang yang gagah perkasa dan juga seorang raja.

Walaupu bergelar raja, namun Nabi Daud masih bekerja untuk menyara diri dan keluarganya.

Al-Quran merakamkan satu dari pekerjaan Nabi Daud ialah melenturkan besi menjadi baju besi untuk dijual. Firman Allah,

وَعَلَّمْنَاهُ صَنْعَةَ لَبُوسٍ لَكُمْ لِتُحْصِنَكُمْ مِنْ بَأْسِكُمْ فَهَلْ أَنْتُمْ شَاكِرُونَ.

“Dan telah Kami ajarkan kepada Daud membuat baju besi untuk kamu, guna memelihara kamu dalam peperangan; Maka hendaklah kamu bersyukur (kepada Allah)”. [Al Anbiya’ : 80].

… وَأَلَنَّا لَهُ الْحَدِيدَ. أَنِ اعْمَلْ سَابِغَاتٍ وَقَدِّرْ فِي السَّرْدِ وَاعْمَلُوا صَالِحاً إِنِّي بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ

“… dan Kami telah melunakkan besi untuknya (yakni Daud); (yaitu) buatlah baju besi yang besar-besar dan ukurlah anyamannya; dan kerjakanlah amalan yang shalih. Sesungguhnya Aku melihat apa yang kamu kerjakan”. [Saba’ : 10-11].

Selain membuat baju besi Nabi Daud juga membuat keranjang dari mutiara untuk dijual.

Dari Hisham bin Urwah, dari ayahnya dia berkata: “Daud Alaihisalam membuat keranjang dari mutiara selagi di atas mimbar, lalu mengutus seseorang untuk menjualnya di pasar dan baginda menggunakan hasil jualan untuk makan.” (Riwayat Ahmad dalam Kitab Zuhud)

Rezeki Yang Paling Baik

Dari Al-Hassan, bahawa Daud Alaihisalam berkata: Ya Ilahi, apakah rezeki yang paling baik?

Allah menjawab: Kurma dari hasil kerjamu sendiri wahai Daud.” (Riwayat Ahmad dalam Kitab Zuhud)

Nabi Daud & Penganggur

Dari Abdurrahman bin Budriziyah dia berkata, di dalam Zabur keluarga Daud disebutkan tiga perkataan. Satu darinya,

“Beruntunglah orang yang tidak bergaul dengan orang yang menganggur.” (Riwayat Ahmad dalam Kitab Zuhud)

Dari Abu Bakar bin Aun Al-Madiniy dia berkata, Aku mendengar sebahagian rakanku berkata bahawa Allah Azza Wa Jalla mewahyukan kepada Daud Alaihisalam: “Sesungguhnya Aku menurunkan syahwat di bumi hanya kepada orang-orang yang lemah dari hamba Ku dan orang-orang yang menganggur.” (Riwayat Ahmad dalam Kitab Zuhud)

Siapa Teman Daud Alaihisalam dari Penghuni Bumi?

Dari Tha’mah Al-Ja’fary bahawa Daud Alaihisalam memohon kepada Allah agar memperlihatkan kepadanya siapa yang menjadi temannya dari penghuni bumi. Maka Allah Azza Wa Jalla mewahyukan kepada baginda: “Maka datanglah ke kampung ini dan carilah orang yang berbuat begini dan begitu, sesungguhnya dia adalah temanmu.”

Maka Daud pergi ke kampung yang dimaksudkan dan menanyakan situasi orang yang sudah disebutkan ciri-cirinya. Baginda ditunjukkan seorang lelaki yang selalu pergi ke hutan untuk mencari kayu api, lalu mengikatnya dan dia menjual ke pasar sambil berkata: “Siapa yang ingin membeli barang yang bagus dengan harga yang bagus pula, aku akan membawakannya di atas bahuku.” (Riwayat Ahmad dalam Kitab Zuhud)

Mohd Riduan b Khairi
PPY Borneo ‘Membangun Citra Insan’

Advertisements

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: