Rezeki: Kisah Ulat, Ayam, Itik dan Burung

Rezeki: Kisah Ulat, Ayam, Itik dan Burung

Ulat dalam batu pun diberi makan.

Ini satu bukti menunjukkan rezeki itu sudah ditentukan oleh Tuhan. Dan semua makhluk ciptaan Allah itu sudah dijamin dan ditentukan rezekinya masing-masing.

Firman Allah maksudnya, “Dan tiadalah sesuatupun dari makhluk-makhluk yang bergerak di bumi melainkan Allah jualah yang menanggung rezekinya dan mengetahui tempat kediamannya dan tempat ia disimpan. Semuanya itu tersurat di dalam Kitab (Lauh mahfuz) yang nyata (kepada malaikat-malaikat yang berkenaan).” (Terjemahan Surah Hud: 6)

Namun ia bukan pula alasan untuk manusia bermalas-malasan.

Kerana ada ayam di kepuk padi mati kelaparan dan ada itik di air mati kehausan.

Batas maksima perlu ada usaha walaupun sedikit untuk mendapatkan rezeki itu. Jika tidak masakan Allah memerintah Maryam
Bt Imran yang sarat hamil menggoyangkan pohon kurma melalui perantara Jibril. Sebagaimana firman Allah maksudnya, “Dan goyanglah pangkal pohon kurma itu ke arahmu, niscaya pohon itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu,” (Terjemahan Surah Maryam: 25)

Walhal apalah daya dan upaya wanita hamil sarat melahirkan untuk menggegarkan pohon kurma. Jangankan pohon kurma, memetik cili dan tomato pun belum tentu mampu. Atau perintahkan sahaja Jibril menggeselkan sedikit hujung satu sayapnya pada pangkal pohon kurma itu. Bukankah Kota Sadum itu ditelangkupkan dengan hanya hujung satu sayap Jibril! (Lihat Bidayah wal Nihayah)

Namun Allah hendak mengajarkan setiap sesuatu itu diperoleh dengan usaha dan sebab. Bukan sahaja urusan dunia, bahkan urusan akhirat demikian juga: Allah memberi ganjaran kepada hambanya yang baik amalannya. Itulah amal usaha yang dikerjakan dengan ikhlas dan mengikut petunjuk Nabi.

Maka berbahagialah orang-orang yang menjadikan hati mereka seperti burung. Yang saban pagi selagi daya mengepakkan sayapnya mencari rezeki di celah-celah dahan dan pohon. Namun yang nyata petangnya pulang dengan rezeki yang sudah ditentukan.

Sabda Nabi maksudnya, “Akan masuk syurga dari kalangan umatku hati mereka seperti hati burung.” (Riwayat Muslim)

Baik urusan dunia mahupun akhirat, baik rezeki di dunia atau rezeki di akhirat berupa syurga; keduanya memerlukan usaha dan rasa tawakkal kepada Allah Azza Wa Jalla.

Mohd Riduan B Khairi
PPY Borneo
‘Membangun Citra Insan’
4:15 petang, Gerik Perak

No comments yet

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: