Penoreh Getah Mampu Pakai Toyota Hilux

Penoreh Getah Mampu Pakai Toyota Hilux

Seorang taukeh getah di Kuala Krai pernah menceritakan bahawa ketika harga getah naik tahun 2010 dahulu ada penoreh getah membeli kereta berharga RM80,000 secara tunai!

Itu kisah beberapa tahun yang lalu.

Minggu lalu saya sempat hadir ke pejabat sebuah institusi yang menguruskan hal ehwal tanaman getah di Gerik.

Daerah Hulu Perak merangkumi Lenggong, Gerik sehingga Pengkalan Hulu merupakan daerah yang paling produktif mengeluarkan getah di negeri Perak. Dijangkakan pekebun-pekebun kecil yang terlibat dalam pertanian getah mengjangkau 1000 hektar.

Namun yang amat disayangkan kebanyakan ladang getah di Gerik itu tidak diusahakan oleh pemilik ladang. Sebahagian besar getah itu ditoreh oleh pekerja asing. Dalam kes di Gerik, pekerja asing diimport dari negara jiran Thailand. Situasi yang sama berlaku di seluruh negara.

Sistem pembahagian antara penoreh getah dan tuan tanah ialah 60/40. Manakala setahu pihak kami di Sabah sistemnya ialah 50/50.

Suatu khabar yang mengejutkan ialah: melalui kerja-kerja mengambil upah menoreh ini memungkinkan penoreh getah warga asing ini membeli kereta pacuan 4 roda seperti Toyota Hilux. Hanya dengan bermodalkan tulang empat kerat dan kemahiran menoreh getah.

Maka jadilah sebahagian dari kita seperti ‘ayam mati di kepuk padi, itu itik di kolam kehausan.’

#NotaUsahawan #Bisnes #Rezeki #Usaha #Kerja #JawatanKosong #Getah #Pertanian

Mohd Riduan b Khairi
Http://notausahawan.wordpress.com
Kota Kinabalu, Sabah

Advertisements

Rezeki: Kisah Ulat, Ayam, Itik dan Burung

Rezeki: Kisah Ulat, Ayam, Itik dan Burung

Ulat dalam batu pun diberi makan.

Ini satu bukti menunjukkan rezeki itu sudah ditentukan oleh Tuhan. Dan semua makhluk ciptaan Allah itu sudah dijamin dan ditentukan rezekinya masing-masing.

Firman Allah maksudnya, “Dan tiadalah sesuatupun dari makhluk-makhluk yang bergerak di bumi melainkan Allah jualah yang menanggung rezekinya dan mengetahui tempat kediamannya dan tempat ia disimpan. Semuanya itu tersurat di dalam Kitab (Lauh mahfuz) yang nyata (kepada malaikat-malaikat yang berkenaan).” (Terjemahan Surah Hud: 6)

Namun ia bukan pula alasan untuk manusia bermalas-malasan.

Kerana ada ayam di kepuk padi mati kelaparan dan ada itik di air mati kehausan.

Batas maksima perlu ada usaha walaupun sedikit untuk mendapatkan rezeki itu. Jika tidak masakan Allah memerintah Maryam
Bt Imran yang sarat hamil menggoyangkan pohon kurma melalui perantara Jibril. Sebagaimana firman Allah maksudnya, “Dan goyanglah pangkal pohon kurma itu ke arahmu, niscaya pohon itu akan menggugurkan buah kurma yang masak kepadamu,” (Terjemahan Surah Maryam: 25)

Walhal apalah daya dan upaya wanita hamil sarat melahirkan untuk menggegarkan pohon kurma. Jangankan pohon kurma, memetik cili dan tomato pun belum tentu mampu. Atau perintahkan sahaja Jibril menggeselkan sedikit hujung satu sayapnya pada pangkal pohon kurma itu. Bukankah Kota Sadum itu ditelangkupkan dengan hanya hujung satu sayap Jibril! (Lihat Bidayah wal Nihayah)

Namun Allah hendak mengajarkan setiap sesuatu itu diperoleh dengan usaha dan sebab. Bukan sahaja urusan dunia, bahkan urusan akhirat demikian juga: Allah memberi ganjaran kepada hambanya yang baik amalannya. Itulah amal usaha yang dikerjakan dengan ikhlas dan mengikut petunjuk Nabi.

Maka berbahagialah orang-orang yang menjadikan hati mereka seperti burung. Yang saban pagi selagi daya mengepakkan sayapnya mencari rezeki di celah-celah dahan dan pohon. Namun yang nyata petangnya pulang dengan rezeki yang sudah ditentukan.

Sabda Nabi maksudnya, “Akan masuk syurga dari kalangan umatku hati mereka seperti hati burung.” (Riwayat Muslim)

Baik urusan dunia mahupun akhirat, baik rezeki di dunia atau rezeki di akhirat berupa syurga; keduanya memerlukan usaha dan rasa tawakkal kepada Allah Azza Wa Jalla.

Mohd Riduan B Khairi
PPY Borneo
‘Membangun Citra Insan’
4:15 petang, Gerik Perak

Kisah Sang Raja dan Nabi Allah mencari rezeki

Sabda Rasulullah Sallallahu ‘Alaihi Wa sallam,

مَا أَكَلَ أَحَدٌ طَعَاماً قَطْ خَيْراً مِنْ أَنْ يَأْكُلَ مِنْ عَمَلِ يَدِهِ وَإِنَّ نَبِيَّ اللهِ دَاوُدَ كَانَ يَأْكُلُ مِنْ عَمَلِ يَدِهِ .

“Tidaklah seseorang memakan makanan yang lebih baik dari memakan hasil jerih payahnya sendiri, dan sesungguhnya Nabi Daud makan dari hasil jerih payahnya sendiri.” (Riwayat Al-Bukhari)

Semua para Nabi bekerja sendiri. Namun tatkala Rasulullah memberi fokus kepada Nabi Daud adalah kerana baginda bukan sahaja Nabi Allah, bahkan Daud Alaihisalam juga adalah seorang panglima perang yang gagah perkasa dan juga seorang raja.

Walaupu bergelar raja, namun Nabi Daud masih bekerja untuk menyara diri dan keluarganya.

Al-Quran merakamkan satu dari pekerjaan Nabi Daud ialah melenturkan besi menjadi baju besi untuk dijual. Firman Allah,

وَعَلَّمْنَاهُ صَنْعَةَ لَبُوسٍ لَكُمْ لِتُحْصِنَكُمْ مِنْ بَأْسِكُمْ فَهَلْ أَنْتُمْ شَاكِرُونَ.

“Dan telah Kami ajarkan kepada Daud membuat baju besi untuk kamu, guna memelihara kamu dalam peperangan; Maka hendaklah kamu bersyukur (kepada Allah)”. [Al Anbiya’ : 80].

… وَأَلَنَّا لَهُ الْحَدِيدَ. أَنِ اعْمَلْ سَابِغَاتٍ وَقَدِّرْ فِي السَّرْدِ وَاعْمَلُوا صَالِحاً إِنِّي بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ

“… dan Kami telah melunakkan besi untuknya (yakni Daud); (yaitu) buatlah baju besi yang besar-besar dan ukurlah anyamannya; dan kerjakanlah amalan yang shalih. Sesungguhnya Aku melihat apa yang kamu kerjakan”. [Saba’ : 10-11].

Selain membuat baju besi Nabi Daud juga membuat keranjang dari mutiara untuk dijual.

Dari Hisham bin Urwah, dari ayahnya dia berkata: “Daud Alaihisalam membuat keranjang dari mutiara selagi di atas mimbar, lalu mengutus seseorang untuk menjualnya di pasar dan baginda menggunakan hasil jualan untuk makan.” (Riwayat Ahmad dalam Kitab Zuhud)

Rezeki Yang Paling Baik

Dari Al-Hassan, bahawa Daud Alaihisalam berkata: Ya Ilahi, apakah rezeki yang paling baik?

Allah menjawab: Kurma dari hasil kerjamu sendiri wahai Daud.” (Riwayat Ahmad dalam Kitab Zuhud)

Nabi Daud & Penganggur

Dari Abdurrahman bin Budriziyah dia berkata, di dalam Zabur keluarga Daud disebutkan tiga perkataan. Satu darinya,

“Beruntunglah orang yang tidak bergaul dengan orang yang menganggur.” (Riwayat Ahmad dalam Kitab Zuhud)

Dari Abu Bakar bin Aun Al-Madiniy dia berkata, Aku mendengar sebahagian rakanku berkata bahawa Allah Azza Wa Jalla mewahyukan kepada Daud Alaihisalam: “Sesungguhnya Aku menurunkan syahwat di bumi hanya kepada orang-orang yang lemah dari hamba Ku dan orang-orang yang menganggur.” (Riwayat Ahmad dalam Kitab Zuhud)

Siapa Teman Daud Alaihisalam dari Penghuni Bumi?

Dari Tha’mah Al-Ja’fary bahawa Daud Alaihisalam memohon kepada Allah agar memperlihatkan kepadanya siapa yang menjadi temannya dari penghuni bumi. Maka Allah Azza Wa Jalla mewahyukan kepada baginda: “Maka datanglah ke kampung ini dan carilah orang yang berbuat begini dan begitu, sesungguhnya dia adalah temanmu.”

Maka Daud pergi ke kampung yang dimaksudkan dan menanyakan situasi orang yang sudah disebutkan ciri-cirinya. Baginda ditunjukkan seorang lelaki yang selalu pergi ke hutan untuk mencari kayu api, lalu mengikatnya dan dia menjual ke pasar sambil berkata: “Siapa yang ingin membeli barang yang bagus dengan harga yang bagus pula, aku akan membawakannya di atas bahuku.” (Riwayat Ahmad dalam Kitab Zuhud)

Mohd Riduan b Khairi
PPY Borneo ‘Membangun Citra Insan’

Abu Bakar As-Siddiq: Bisnesman Unggul

Ibnu Abi Malikah menceritakan bahawa Abu Bakar as-Siddiq pernah berkata kepada anaknya Aisyah Radiyallahuanhuma: “Wahai puteriku! Dahulu aku adalah orang Quraisy yang paling menonjol dalam berdagang dan paling banyak hartanya.” (Riwayat Imam Ahmad dalam Kitab Zuhud)

Dari Hisham dari ayahnya bahawa ketika Abu Bakar diangkat menjadi khalifah, maka dia menyimpan semua dinar dan dirham yang dimilikinya ke Baitul Mal orang-orang Muslim. Lalu dia berkata: “Dahulu aku adalah orang yang paling pandai dalam perdagangan dan aki juga aktif mencarinya. Tapi setelah aku diserahi tugas pemerintahan, aku tidak lagi sempat berdagang dan mencarinya.” (Riwayat Ahmad dalam Kitab Zuhud)

Dalam kisah perang Tabuk, Abu Bakar membawa keseluruhan hartanya untuk diinfakkan sehingga tidak ada apa yang tinggal untik keluarganya.

Dari Abu Majlaz, bahawa Mu’awiyah bin Abu Sufyan pernah berkata: “Sesungguhnya dunia tidak menginginkan Abu Bakar dan Abu Bakar juga tidak menginginkannya.” (Riwayat Ahmad dalam Kitab Zuhud)

Dari Aisyah dia berkata: “Abu Bakar meninggalkan dunia tanpa satu dinar dan satu dirham pun. Memang sebelum itu dia pernah menerima sejumlab harta, tapi kemudian dia menyerahkannya kepada Baitul Mal.” (Riwayat Ahmad dalam Kitab Zuhud)

Bisnes Delivery Makanan

Bisnes Deliveri Makanan

10 tahun atau lebih awal dari itu, mungkin servis deliveri tidak menyumbang pendapatan yang besar kepada bisnes.

Namun hal ini berubah sejak beberapa tahun belakangan ini. Kalau dahulu hanya Restoran Pizza Hut sahaja dikenal menawarkan khidmat penghantaran makanan ke rumah.

Walaupun lebih awal dari itu ia sudah dimulai oleh Restoran Domino Pizza bagi memecahkan penguasaan Pizza Hut dalam pasaran pizza. Domino Pizza masuk pasaran dengan menawarkan kelainan dan USP sendiri (unique selling point).

Hari ini langkah ini diikuti pula oleh rangkaian restoran makanan segera yang lain seperti Mc Donald dan KFC. Demikian juga strategi kaunter ‘drive tru’.

Berapakah saiz pasaran untuk bisnes servis penghantaran ini?

Satu sumber dalaman dari salah sebuah syarikat di atas menyatakan bahawa setiap hari mereka menerima 3000-4000 tempahan makanan setiap hari dari seluruh negara.

Produk yang ditawarkan dalam servis penghantaran lazimnya sudah dipakejkan. Ia tidak persis dan sama benar dengan menu yang berada di restoran. Biasanya menu-menu berat dan besar sahaja dibenarkan. ‘Side order’ dan menu sampingan adakalanya tidak disediakan.

Dengan andaian purata setiap pesanan ialah RM50, maka dianggarkan pendapatan kolektif sehari untuk seluruh negara berjumlah RM150,000-RM200,000.

Maka tidak hairan jika pusat khidmat pelanggan mereka dianggotai lebih 70 petugas telefonis. Dan masing-masing dari mereka perlu melayani sehingga 100 panggilan pesanan setiap hari.

Mohd Riduan B Khairi
PPY Borneo ‘Membangun Citra Insan’

Perniagaan Yang Tidak Pernah Rugi

Perniagaan Yang Tak Pernah Rugi

إِنَّ الَّذينَ يَتلونَ كِتٰبَ اللَّهِ وَأَقامُوا الصَّلوٰةَ وَأَنفَقوا مِمّا رَزَقنٰهُم سِرًّا وَعَلانِيَةً يَرجونَ تِجٰرَةً لَن تَبورَ

“Sesungguhnya orang-orang yang selalu membaca kitab Allah dan mendirikan shalat dan menafkahkan sebahagian dari rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka dengan diam-diam dan terang-terangan, mereka itu mengharapkan perniagaan yang tidak akan merugi,”(Al-Fathir: 29)

Imam Qatadah seperti diriwayatkan dalam Tafsir Ibn Kathir ayat ini menceritakan tentang fadilah & kelebihan membaca al Qur’an.

“Orang-orang yang Kami berikan Kitab kepada mereka, sedang mereka membacanya dengan sebenar-benar bacaan (tidak mengubah dan memutarkan maksudnya), mereka itulah orang-orang yang beriman kepadanya; dan sesiapa yang mengingkarinya maka mereka itulah orang-orang yang rugi.” (Al-Baqarah: 121)

“Wahai orang-orang yang beriman! Mahukah Aku tunjukkan sesuatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab seksa yang tidak terperi sakitnya? Iaitu, kamu beriman kepada Allah dan rasulNya, serta kamu berjuang membela dan menegakkan agama Allah dengan harta benda dan diri kamu; yang demikian itulah yang lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya).” (Surah Saff: 10-11)

Para Sahabat Nabi Radiyallahuanhum Ajmain adalah susuk peribadi yang paling gigih berusaha untuk mendulang keuntungan dari perniagaan yang tidak pernah rugi ini.

Siapa tidak kenal Abu Bakar As-Siddiq seorang pedagang yang jujur, setiap kali membaca al Qur’an nescaya basah wajah dan bajunya kerana tidak mampu menahan tangisan. Demikian juga Uthman bin Affan yang sering membaca al Qur’an. Sampai-sampai beliau mati dibunuh oleh puak pemberontak ketika sedang membaca al Qur’an.

Diriwayatkan dalam Kitab Muwatta’ bahawa Uthman bin Affan Radiyallahuanhu sering membaca Surah Yusuf pada waktu solat subuh.

Walaupun hubungan mereka dengan al Qur’an sangat era; keuntungan yang Allah rezekikan kepada para sahabat bukan sahaja keuntungan diakhirat berupa jannah. Dan tentulah iatu yang paling utama dan paling baik berbanding selainnya. Pun begitu Allah tidak mensia-siakan kehidupan mereka di atas dunia.

Majoriti sahabat Nabi itu Allah rezekikan kepada mereka harta dan nikmat yang tidak sedikit. Benar firman Allah dalam hadith qudsi maksudnya,

“Hai anak Adam! Tekunlah kamu beribadat kepada-Ku, nescaya aku akan penuhkan hatimu dengan kekayaan dan akan aku hilangkan kefakiranmu. Tetapi jika kamu tidak melakukannya, nescaya akan aku penuhkan tanganmu dengan kesibukan dan aku tidak akan hilangkan kefakiranmu.” (HR Tirmizi dan Ibnu Majah : Sahih menurut Albani)

 

Kisah Sang Pencari Rezeki

Kisah Sang Pencari Rezeki 

Temuduga Mencari Kerja

Apakah pertimbangan yang utama bagi seseseorang untuk bekerja di sebuah organisasi atau syarikat? Satu faktor yang sering dijadikan penanda aras ialah kestabilan organisasi atau syarikat tersebut.

Setelah diterima bekerja, maka tentu pekerja tadi ingin tahu apakah peluang-peluang baginya untuk mengembangkan kerjayanya. Kalau hari ini kerjanya seorang kerani, apakah sehingga 10 atau 20 tahun akan datang masih di situ juga kariernya?

Begitu juga dengan bayaran. Apakah dia hanya akan menerima gaji asas semata-mata. Atau dia layak untuk mendapat elaun-elaun tambahan, kenaikan gaji tahunan, bonus, insentif dan macam-macam lagi.

Bagi seorang pekerja tidak ada yang lebih kritikal dan sensitive daripada gaji atau bayaran yang mereka peroleh. Andai tiba-tiba suatu hari gajinya terkurang barang satu ringgit, maka nescaya berpiketlah mereka di hadapan pejabat dan barangkali ada yang mogok tidak mahu bekerja hari itu. Tidak ada pekerja yang tidak peka dan prihatin akan gaji, bonus, komisen dan semua bentuk insentif yang berhak mereka terima.

Atau adakah pekerja yang bekerja selama berpuluh-puluh tahun, namun tidak pernah tahun akan berapa gajinya, elaunnya, bonus dan yang lain dari itu.

Ya. Jawapannya ada bahkan jumlahnya tidak sedikit. Memang benar seakan-akan mustahil menemui seorang pekerja yang bekerja selama puluhan tahun namun tidak mengenal majikannya dan tidak mengetahui selok-belok bayarannya. Dari serendah-rendah jawatan sehingga setinggi-tinggi jawatan, semua orang amat menitik-beratkan soal upah dan bayaran ketika bekerja.

Makanya kita sering menemui sejumlah mereka yang berpendapatan besar, namun tidak pernah merasa cukup. Semakin besar pendapatan, semakin besar pula keinginan yang muncul. Bekerjalah mereka dikejar nafsu dan baying-bayang sendiri.

Di sisi lain, ada orang bekerja berhempas-pulas siang malam pagi dan petang, namun pendapatan mereka masih cukup-cukup makan sahaja. Bahkan lebih banyak hari yang tidak mencukupi dari yang cukup. Walhal mereka sudah membanting tulang berhempas-pulas berusaha dan bekerja.

Demikian secebit potret mereka yang bekerja mencari rezeki. Berapa ramai orang berpeluh-peluh mengejar rezeki (walhal realitinya rezeki yang mengejar mereka), namun tidak kenal hakikat rezeki. Ramai yang kenal majikan yang membayar gaji kepada mereka saban bulan, melalui bank mana dan lebih detil sekian-sekian haribulan. Namun ramai juga manusia yang tidak mengenal siapakah yang sebenarnya memberikan mereka rezeki. Apakah sebab-sebab bertambahnya dan mudahnya urusan rezeki.

Kisah Orang Soleh Mencari Rezeki

Para rasul, para Nabi,demikian juga para sahabat; rata-rata kerja mereka biasa-biasa sahaja sebagaimana manusia lain.

“Tidaklah Allah mengutus seorang nabi pun melainkan pernah menggembala kambing.” Para sahabat bertanya,”Dan engkau sendiri?” Beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam menjawab,”Ya, aku juga dulu menggembalakan (kambing-kambing) milik penduduk Mekkah dengan upah beberapa qirath.” (Riwayat al-Bukhari) 

Abu Hurairah juga seorang pengembala kambing.

Kemudian Nabi menjelaskan juga perihal Nabi Daud Alaihisalam, “Sesungguhnya Nabi Daud tidak makan kecuali dari hasil jerih payahnya sendiri”. (Riwayat al-Bukhari) 

Apa signifikan Rasulullah menyebutkan Nabi Daud berbanding nabi-nabi yang lain? Harus diingat Nabi Daud ialah seorang raja yang diberikan kerajaan yang mana gunung dan burung-burung juga tunduk kepadanya. Dari kerajaan ini kemudian diwariskan kepada anaknya Sulaiman bin Dawud, sebuah kerajaan yang tidak ada tolok-bandingnya sehingga akhir zaman. Pun begitu Nabi Daud tetap bekerja sendiri untuk menyara diri dan keluarganya.

Kita tidak pula mengetahui adanya formula khusus atau gerakan gembleng tenaga secara besar-besaran untuk meningkatkan taraf ekonomi atau memartabatkan taraf sosial mereka. Mereka bekerja sebagaimana biasa dengan etika asas urusniaga. Namun tetap mereka beroleh rezeki yang banyak. Imam Az-Zahabi menuliskan bahawa majoriti sahabat Nabi meninggalkan harta warisan yang banyak ketika wafat.

Direkodkan dalam kitab Sahih bahawa Abdurrahman bin Auf ketika wafat meninggalkan harta warisan untuk setiap isterinya sebanyak 80 ribu dinar (bersamaan RM 40 juta). Amru al As pula memiliki kebun anggur yang di dalamnya ada 1 juta kayu pancang. (Tarikh Ibnu Asakir) 

Kita wajar hairan dan takjub dengan kekayaan melimpah yang mereka miliki. Walhal mereka paling banyak infaq semasa hidupnya. Mereka paling sibuk berperang dan berdakwah menyebarkan Islam.

Jawapannya ialah (Bersambung):

1. Mereka mengenal Tuhan ar-Rozzaq Yang Maha Memberi Rezeki.

2. Memahami hakikat dan konsep rezeki.

3. Mengetahu sebab-sebab kauni dan syar’ie datangnya rezeki kepada seseorang.

4. Meninggalkan hal-hal yang menyebabkan rezeki terhalang.

 

Ilmu Untuk Berniaga

Ilmu Untuk Berniaga
Mohd Riduan Khairi, PPY Borneo.

Peniaga di Hoi Ann, Vietnam.

Peniaga di Hoi Ann, Vietnam.

Seorang peniaga kain sutera yang berjaya pernah berpesan kepada peniaga lain yang belajar tentang perniagaan darinya, “Berniaga tanpa ilmu boleh menjerumuskan kepada urusniaga yang rosak.”

Itulah nasihat berharga yang diberikan oleh peniaga sukses seperti Imam Abu Hanifah kepada anak muridnya Makki bin Ibrahim seorang ulama hadith

Kata Makki bin Ibrahim, “Dia terus menasihatiku, sehingga aku mahu belajar. Maka aku selalu berdoa agar dia selalu diberi kebaikan setiap kali aku teringat padanya dan ucapannya, juga ketika aku solat. Kerana dia membuka untukku dengan keberkahan pintu-pintu ilmu.” (Manaqib Abu Hanifah, dinukil oleh Dr Muhammad Abdullah Ad-Duwaisy dalam buku Menjadi Guru Yang Sukses dan Berpengaruh)

Makki bin Ibrahim merupakan salah seorang anak murid kanan Imam Abu Hanifah dan kemudiannya menjadi salah seorang guru kepada Imam al Bukhari yang juga seorang peniaga yang sukses.

Dari perdagangannya tersebut Abu Hanifah diberi anugerah oleh Allah berupa kekayaan yang melimpah.” (Hayaah at-Taabi’iin karya Dr. Abdurrahman Ra`fat al-Basya)

Nasihat dan pesan Imam Abu Hanifah itu persis apa yang telah diwasiatkan oleh Umara al Khatta Radiyallahuanhu. Umar berpesan,

“Tidak ada orang yang dibenarkan berniaga di dalam pasar kami kecuali mereka yang memahami (berilmu) agama.” (riwayat Tirmidzi dengan sanad baik)

Demikian para sahabat-sahabat Nabi yang berniaga mereka mengetahui dan menguasai dengan baik ilmu khususnya ilmu halal dan haram dalam sesebuah perniagaan.

Abu Minhal Abdurrahman bin Mut’in seorang seorang peniaga berkata, “Rakan kongsi saya menjual beberapa dirham secara kredit di pasar. Saya berkata, “Subhanallah, adakah ini sah?” Dia berkata, “Subhanallah, Demi Allah, ketika aku menjulanya di pasar tiada sesiapa yang membantah.” Kemudian saya bertanya kepada Bara’ bin Azib dan dia berkata, “Kami pernah melakukan transaksi seperti itu ketika Nabi datang ke Madinah. Dia berkata lagi, “Tiada mengapa jika ia dilakukan secara tunai, akan tetapi jika secara kredit ia tidak dibenarkan. Pergilah kepada Zaid bin Al Arqam dan tanya kepadanya kerana dia adalah peniaga yang paling baik di kalangan kami.” Maka aku pun bertanya kepada Zaid bin Al-Arqam dan dia menjawab perkara yang sama.’ (riwayat al Bukhari)

Al-Qur’an dan hadith menjelas begitu banyak peraturan dan kod etika dalam berniaga. Bahkan di dalam kitab-kitab hadith diriwayatkan ratusan hadith yang khusus menjelaskan tentang perniagaan. Sehingga ada bab khusus dibuat yakni Bab Jual Beli (Buyu’).

Jumlah hadith di dalam Bab Jual Beli dari Kutub Sittah (Kitab Hadith yang Enam (carian dari Sunnah.com)

• Sahih al Bukhari: 183
• Sahih Muslim: 160
• Sunan Abu Dawud: 90
• Sunan An-Nasai: 257
• Jami Tirmidzi: 125
• Sunan Ibn Majah: 176

Ibn Hajar al Asqalani menghimpunan hadith-hadith hukum jual beli di dalam kitab fiqhnya Bulughul Maram. Di dalamnya membahaskan lebih 20 sub-topik dalam perniagaan.

Antara buku lain yang boleh dicadangkan dari penulis moden termasuk karya Dr. Muhammad Arifin Badri. Antara tajuk buku susuan beliau termasuk Fatwa-fatwa Jual Beli Oleh Ulama Terkemuka dan Sifat Perniagaan Nabi, Panduan Praktis Fiqih Perniagaan Islam.

Dan tentu jauh lebih awal dari itu ilmu hukum hakam perdagangan diawali dengan pengetahuan tentang asas-asas akidah. Seperti mengetahui konsep rezeki dalam Islam, prinsip tawakal serta sebab-sebab atau punca-punca rezeki. Berapa ramai hari ini peniaga tidka mengetahui dan memahami urusan rezeki secara benar akhirnya terjebak ke dalam petua-petua dan tips yang salah.

Contoh pelaris yang dinamai sebagai khatamu nubuwwah.

Contoh pelaris yang dinamai sebagai khatamu nubuwwah.

Sebagai contoh, tidak sedikit peniaga yang menggunakan jampi dan matra yang khurafat. Juga masih ramai peniaga yang menggunakan tangkal dan azimat sebagai pelaris dalam perniagaan. Walhal pelaris itu menjadi sebab utama mereka rugi bukan sahaja di atas dunia bahkan rugi sampai di akhirat. Sabda Nabi,

“Barangsiapa yang mengalungkan azimat, maka dia telah berbuat syirik” (riwayat Ahmad)

Contoh-contoh tangkal yang wujud dalam perniagaan orang Islam ialah apa yang disebut sebagai wafa’, khatamu nubuwwah, rajah huruf qitmir, gambar-gambar yang dianggap keramat dan banyak contoh lain lagi.

Dan tidak akan pernah berjaya dan beruntung orang-orang yang terjebak dalam dosa syirik. Berbanding dengan orang yang beriman dan ikhlas menjaga akidahnya mereka pula dijanjikan kebaikan di dunia dan juga di akhirat. Firman Allah maksudnya,

“Andaikata penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka keberkahan dari langit dan bumi. Tetapi, mereka mendustakan (ayat-ayat Kami), maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya” (Al-A’raf : 96)

Maka adalah amat wajar dan kami menyarankan agar institusi dan sekolah-sekolah yang mengajarkan ilmu bisnes memasukkan perkara ini kedalam silibus dan kurikulum mereka. Yakni ilmu asas akidah yang mengajarkan prinsip asas tentang rezeki dan ilmu berkaitan halal dan haram dalam perniagaan.

Talhah bin Ubaidillah: Yang Paling Kaya dan Paling Dermawan

Talhah bin Ubaidillah: Yang Paling Kaya dan Paling Dermawan

Mohd Riduan b Khairi, PPY Borneo. IMG00802-20120726-1647

Talhah bin Ubaidillah merupakan salah sorang sahabat Nabi Sallallahu Alaihi Wa Sallam yang utama. Beliau termasuk golongan yang awal memeluk Islam dan namanya disebut oleh Rasulullah sebagai 10 sahabat yang dijamin masuk syurga.

Ali bin Abi Talib meriwayatkan dia mendengar Rasulullah bersabda maksudnya,

“Talhah dan Az-Zubair adalah jiran aku di syurga.” (riwayat Tirmidzi, hasan)

Talhah termasuk dari kalangan sahabat Nabi yang bijak berniaga dan antara yang paling kaya sebaris dengan Abdul Rahman bin Auf, Uthman Affan dan sahabat baiknya Zubair al Awwam Radiyallahuanhum Ajmain.

Sejak sebelum memeluk Islam, beliau sudah dikenali sebagai seorang pemuda yang bijak berniaga. Ibnu Khaldun di dalam kitab Muqaddimahnya membawak riwayat bahawa pada zaman khalifah Uthman bin Affan, perolehan perniagaan Talhah di Iraq sahaja sudah mencecah 1000 dinar setiap hari (bersamaan 600 ribu atau lebih setengah juta). Disebutkan hasil perniagaan beliau di Ash-Sharah lebih banyak dari itu. Beliau juga memiliki banyak ladang di Madinah dan hamba.

Manakala Ibn Jawzi di dalam kitabnya Talbis Iblis menyatakan bahawa  Talhah bin Ubaidillah telah meninggalkan harta sebanyak 300 bahar sedangkan satu bahar itu sama dengan pikulan satu unta.

Tentunya semua harta yang beliau peroleh itu datang dari rezeki yang Allah limpahkan kepadanya. Di samping itu Talhah dikenali sebagai seorang yang amat rajin dan bersungguh-sungguh dalam bekerja. Kegigihan beliau itu dibawa sejak sebelum memeluk Islam. Beliau seorang yang suka berdikari dan tidak bergantung kepada orang lain.

Imam Al Humaidi meriwayatkan di dalam kitab Al Fawa’id dari riwayat Qais bin Abi Hatim, dia berkata, “Aku pernah menemani Thalhah bin Ubaidillah. Aku belum pernah melihat seseorang yang lebih banyak mengumpulkan harta tanpa meminta-minta melebihi dia.”

Sikap Dermawan Talhah

Kekayaan dan harta yang beliau peroleh dimanfaat sepenuhnya untuk digunakan pada jalan kebaikan. Talhah dikenali dengan sikap dermawan.

“Jika ada pernikahan di antara mereka, Thalhah dan Zubaid akan menawarkan susu dan madu untuk minum.” (riwayat An Nasai dengan sanad yang sahih) 

Bukan sahaja gigih mencari harta dan gemar bersedekah, bahkan beliau bimbang dan gusar ketika hartanya banyak tanpa digunakan. Ini sebagaimana diceritakan oleh isteri Talhah bernama Su’da katanya:

“Suatu hari aku datang kepada Talhah dan melihat wajahnya sugul. Aku bertany,” Mengapa kamu sedemikian? Barangkali ada sesuatu dari kami yang meragukanmu, sehingga kami merubahnya agar kamu redha. Dia menjawab, “Tidak. Kamu adalah sebaik-baik isteri seorang Muslim. Sebaliknya ialah hartaku banyak, dan aku tidak tahu apa yang perlu aku lakukan pada harta itu. Kata isterinya, “Apa yang menggusarkanmu. Panggil sahaja kaummu, bahagikan harta itu kepada mereka.” Talhah berkata, “Pelayan! Panggil kaumku.” Lalu aku bertanya kepada pelayan, “Berapa banyak harta yang diberikan?” Jawab pelayan, “Empat ratus ribu.” (riwayat Tabrani dipetik dari Sahih Targhib wa Tarhib) 

Hal yang sama juga diceritakan Dari Al Hasan, dia berkata, “Thalhah pernah menjual sebidang tanah berharga 700,000 dirham. Wang sebanyak itu dia simpan pada malam harinya. Ternyata dia sulit untuk tidur pada malam itu disebabkan wang tersebut. Maka, pada pagi esok harinya dia membahagikan semua wang tersebut.” (riwayat Ahmad)

Assaib bin Zaid berkata tentang Thalhah, katanya, “Aku berkawan dengan Thalhah baik dalam perjalanan maupun sewaktu bermukim. Aku melihat tidak ada seorangpun yang lebih dermawan dari dia terhadap kaum muslimin. Ia mendermakan wang, sandang dan pangannya.”

Jaabir bin Abdullah bertutur, ” Aku tidak pernah melihat orang yang lebih dermawan dari Thalhah walaupun tanpa diminta.” Oleh karena itu patutlah jika dia dijuluki “Thalhah si dermawan”, “Thalhah si pengalir harta”, “Thalhah kebaikan dan kebajikan”.

Akan datang: Tips Kaya Talhah bin Ubaidillah

Doa Orang Kaya

dipetik dari tulisan Ustaz Muhammad Abduh Tuasikal di wev rumaysho.com

Gambar peniaga di Hoi Ann, Vietnam.

Gambar peniaga di Hoi Ann, Vietnam.

Ada sebuah do’a sederhana yang jaami’ (singkat dan syarat makna) yang sudah sepatutnya kita menghafalkannya karena amat bermanfaat. Do’a ini berisi permintaan agar kita terhindar dari penyakit hati yaitu ‘syuh’ (pelit lagi tamak) yang merupakan penyakit yang amat berbahaya. Penyakit tersebut membuat kita tidak pernah puas dengan pemberian dan nikmat Allah Ta’ala, dan dapat mengantarkan pada kerusakan lainnya. Do’a ini kami ambil dari buku “Ad Du’aa’ min Al Kitab wa As Sunnah” yang disusun oleh Syaikh Dr. Sa’id bin Wahf Al Qohthoni hafizhohullah.

Do’a tersebut adalah,

اللَّهُمَّ قِنِي شُحَّ نَفْسِي وَاجْعَلْنِي مِنَ الْمُفْلِحِينَ

Allahumma qinii syuhha nafsii, waj’alnii minal muflihiin” (Ya Allah, hilangkanlah dariku sifat pelit(lagi tamak), dan jadikanlah aku orang-orang yang beruntung).

Do’a ini diambil dari firman Allah Ta’ala dalam surat Ath Taghobun ayat 16,

وَمَنْ يُوقَ شُحَّ نَفْسِهِ فَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ

Dan barangsiapa yang dipelihara dari kekikiran dirinya, maka mereka itulah orang-orang yang beruntung.

Kosakata

“الشح” berarti bakhl (pelit) lagi hirsh (tamak/ rakus). Sifat inilah yang sudah jadi tabiat manusia sebagaimana Allah berfirman,

وَأُحْضِرَتِ الأنْفُسُ الشُّحَّ

Walaupun manusia itu menurut tabiatnya kikir.” (QS. An Nisa’: 128)

“الفلاح” artinya beruntung dan menggapai harapan. Yang dimaksudkan al falah (beruntung/menang) ada dua macam yaitu al falah di dunia dan di akhirat. Di dunia yaitu dengan memperoleh kebahagiaan dengan hidup yang menyenangkan. Sedangkan kebahagiaan di akhirat yang paling tinggi adalah mendapat surga Allah.

Kandungan Do’a

Do’a ini berisi hal meminta berlindung dari sifat-sifat jelek yang biasa menimpa manusia yaitu penyakit “syuh” yakni pelit dan tamak pada dunia. Orang yang memiliki sifat jelek ini akan terlalu bergantung pada harta sehingga enggan untuk berinfak atau mengeluarkan hartanya di jalan yang wajib atau pun di jalan yang disunnahkan. Bahkan sifat “syuh” ini dapat mengantarkan pada pertumpahan darah, menghalalkan yang haram, berbuat zholim, dan berbuat fujur (tindak maksiat). Sifat ini “syuh” ini benar-benar akan mengantarkan pada kejelekan, bahkan kehancuran di dunia dan akhirat. Oleh karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam memperingatkan adanya penyakit “syuh” ini dan beliau menjelaskan bahwa penyakit itulah sebab kehancuran. Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda,

وَإِيَّاكُمْ وَالشُّحَّ، فَإِنَّ الشُّحَّ أَهْلَكَ مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ: أَمَرَهُمْ بِالْقَطِيعَةِ فَقَطَعُوا، وَأَمَرَهُمْ بِالْبُخْلِ فَبَخِلُوا، وَأَمَرَهُمْ بِالْفُجُورِ فَفَجَرُوا

Waspadalah dengan sifat ‘syuh’ (tamak lagi pelit) karena sifat ‘syuh’ yang membinasakan orang-orang sebelum kalian. Sifat itu memerintahkan mereka untuk bersifat bakhil (pelit), maka mereka pun bersifat bakhil. Sifat itu memerintahkan mereka untuk memutuskan hubungan kekerabatan, maka mereka pun memutuskan hubungan kekerabatan. Dan Sifat itu memerintahkan mereka berbuat dosa, maka mereka pun berbuat dosa” (HR. Ahmad 2/195. Dikatakan Shohih oleh Syaikh Al Arnauth)

Sufyan Ats Tsauri pernah mengatakan, “Aku pernah melakukan thowaf mengelilingi Ka’bah. Kemudian aku melihat seseorang berdo’a ‘Allahumma qinii syuhha nafsii’, dia tidak menambah lebih dari itu. Kemudian aku katakan padanya, ‘Jika saja diriku terselamatkan dari sifat ‘syuh’, tentu aku tidak akan mencuri harta orang, aku tidak akan berzina dan aku tidak akan melakukan maksiat lainnya’. Laki-laki yang berdo’a tadi ternyata adalah ‘Abdurrahman bin ‘Auf, seorang sahabat yang mulia. (Dibawakan oleh Ibnu Katsir pada tafsir Surat Al Hasyr ayat 10).

Lalu bagian do’a yang terakhir,

وَاجْعَلْنِي مِنَ الْمُفْلِحِينَ

Waj’alnii minal muflihiin” (Ya Allah, dan jadikanlah aku orang-orang yang beruntung). Maksud do’a ini adalahb jadikanlah orang-orang yang beruntung di dunia dan akhirat. Jika ia telah mendapakan hal ini, itu berarti ia telah mendapatkan seluruh permintaan dan selamat dari segala derita.

[Tulisan ini disarikan dari kitab “Syarh Ad Du’a minal Kitab was Sunnah lisy Syaikh Sa’id bin Wahf Al Qohthoni”[1]. Pensyarh: Mahir bin ‘Abdul Humaid bin Muqoddam]