Archive for the ‘pemasaran’ Tag

Menurunkan Harga Produk

Alhamdulillah!

tafsir-ibnu-katsirSemalam, melalui blog Kitab Tafseer saya telah berjaya menjual sebuah lagi set terjemahan Kitab Tafsir Al-Qur’an oleh Imam Ibn Kathir. Saya menjual set tersebut dengan harga jualan pasaran. Satu set RM 700.00 dengan tawaran diskaun 10 persen dan penghantaran percuma di Semenanjung Malaysia.

Terdapat peniaga online menjual dengan harga yang jauh lebih rendah dari apa yang tawarkan.

Pada hemat sebilangan peniaga, harga rendah lebih menarik perhatian pembeli. Hal itu benar untuk produk-produk konsumer dan harian seperti ikan, sayur, tepung, beras dan seumpama dengannya.

Namun untuk produk niche seperti set tafsir ia tidak begitu. Buku adalah produk orang berduit dan terpelajar terlebih lagi buku-buku besar dan berjilid. Orang-orang terpelajar dan berduit tidak memandang kepada harga semata-mata. Sebaliknya mereka memandang kepada nilai yang mereka peroleh dari duit itu.

Saya jelaskan juga kepada pembeli tersebut bahawa ada yang menjual dengan harga yang lebih murah. Beliau mengetahui hal itu dan tidak kisah sangat dengan perbezaan harga itu. Masakan tidak, beliau adalah taukeh stesen petrol!

Yang penting kepada golongan sebegini ialah kualiti produk dan servis yang kita tawarkan.

Saya menawarkan penghantaran sendiri ke lokasi sekitar Lembah Klang. Ia dilihat lebih diyakini berbanding bank in duit dan pos kepada penggunakan. Risiko penipuan amat tinggi dan juga risiko buku rosak.

Justeru, harga bukan semata-mata faktor yang menentukan boleh jual atau tidak. Minggu lalu saya masuk ke sebuah butik terkenal antarabangsa. Sehelai baju t dijual dengan harga RM500. Sekali lagi, harga bukan faktor tunggal kebolehjualan.

Advertisements

Misi Naik Ke Bulan adalah Seni Membuat Wang

Alkisah di sebuah negeri Antah-Berantah yang penduduknya tidak memakai kasut. Seorang taukeh kasut dari wilayah Nun-Berenun menghantar salesman untuk membuat meneroka pasaran baharu di sana.

Salesman ini pulang dengan membawa berita bahawa tiada peluang membuka pasaran baharu di sana, kerana penduduknya memang tidak memakai kasut langsung.

Beberapa purnama dan matahari selepas itu, taukeh ini menilai semula keputusan itu dan menghantar seorang lagi salesman ke negeri Antah-Berantah itu. Salesman ini pulang dengan wajah penuh kuntum senyum dan mengkhabarkan bahawa peluang membuka pasaran baharu sangat luas. Tiada satu pun kilang dan kedai kasut di sana.

Ini merupakan sebuah kisah klasik yang sering didendangkan di telinga-telinga usahawan dan bisnesman. Pelajaran penting dari kisah diatas ialah perspektif atau kacamata seorang bisnesman 180% berbeza berbanding bukan bisnesman.

(nota : bisnes kasut/ selipar bukan kisah klasik sahaja. Bahkan bisnes selipar sahaja menjanjikan pulangan lumayan sepanjang zaman ‘evergreen’. Selipar dijual dengan julat harga yang sangat tinggi. Dijual dari pasar malam hingga pasaraya mewah. Dari harga serendah RM2 hingga ratusan ringgit. Permintaan selipar sangat tinggi sehingga menjadi harta yang paling banyak dicuri terutama di masjid!)

MataDuitan versus MataRealistik (materialistik/ kebendaan/ fikrah maddiyah)

180% berbeza kerana bisnesman menjual, manakala yang lain membeli. Ia ibarat kutub utara dan kutub selatan.

Bisnesman memikirkan duit, wang dan money. Manakala pembeli memikirkan barang, barang dan barang.

Bisnesman melihat karnival mega sale sebagai lubuk buat duit. Pembeli melihat ia sebagai syurga membeli-belah.

Pembeli berfikir bagaimana menambah wang supaya dapat ditukar menjadi barang. Bagaimana menggunakan minimum wang untuk barang yang maksimum. Bisnesman berfikir bagaimana menggunakan wang untuk menambah lagi wang.

Pembeli menggunakan hutang untuk menambah barang. Bisnesman menggunakan hutang untuk menambah wang.

Pembeli melihat diskaun sebagai peluang untuk menjimatkan wang. Supaya wang yang dijimatkan itu supaya dapat membeli (juga) barang lain. Bisnesman melihat diskaun sebagai umpan mengikat hati pembeli, supaya lain kali datang lagi dan beri wang kepada kami lagi.

Demikian beberapa sudut pandang bisnesman dan bukan bisnesman. Yakni cara melihat, cara menilai dan cara menterjemah sesuatu berita dan peristiwa menjadi peluang dan wang.

Seorang professor dari UKM menceritakan bagaimana misi menghantar manusia kebulan menjana keuntungan yang tidak sedikit. Orang biasa melihat naik ke bulan sebagai naik ke bulan sahaja. Sebaliknya bisnesman melihat ia sebagai peluang. Banyak buku-buku tentang planet dan angkasa dapat dicetak dan dijual. Banyak gajet-gajet, baju sut angkasawan, produk permainan ala-angkasawan dapat dijual. Jelasnya, misi naik kebulan sama ada berjaya atau tidak manusia itu menjejakkan kakinya kebulan, berbillion-billiom wang sudah berjaya dikutip dari angan-angan itu.

Bagaimana menjadikan berita di akhbar sebagai peluang membuat wang?

Mari kita ambil contoh sebagai tutorial. Apa peluang yang boleh muncul dari berita ini.

1. Banyakkan Perpustakaan Masjid – DS Jamil Khir, Mentera di Jabatan Perdana Menteri

– masjid akan buta perpustakaan.

– masjid akan bina bangunan perpustakaan atau minimum renovasi ruangan masjid untuk dijadikan perputskaan. (bisnes construction)

foto dari rak buku encikbaca.wordpress.com

foto dari rak buku encikbaca.wordpress.com

– rak-rak buku diperlukan untuk mengisi buku. (bisnes perabot)

– buku-buku agama diperlukan. (bisnes buku)

– oleh kerana panelis seminar ini melibatkan tokoh dari Indonesia (rujuk berita), maka peluang memasukkan buku terjemahan Indonesia juga tinggi). (bisnes import buku)

– peluang pekerjaan kepada pustakawan.

– peluang bisnes untuk membuat sistem daftar dan jilid buku.

dan macam-macam lagi seperti troli buku, alat tulis, dsb.  Dalam negara kita ada ribuan masjid. Katakanlah cadangan ini disambut satu sahaja masjid di daerah. Bayangkan berapa juta wang mengalir didalamnya. Dan jangan lupa masjid dan institusi agama negeri merupakan antara institusi umat Islam yang kaya.

Minda Menjual vs Minda Membeli

Ada banyak beza antara minda orang yang menjual dan minda orang yang membeli. Sebagai bisnesman kita perlu memahami kedua-dua jeni gaya berfikir ini.

Pertama, kita perlu memahami minda menjual kerana kita adalah penjual. Kita mahu menjual sebanyak-banyaknya. Penjual mahu menukar produk yang mereka ada dengan wang sebanyak-banyaknya.

Kedua, sebagai penjual kita sangat perlu memahami minda pembeli. Untuk tujuan apa? Dengan memahami kehendak dan gaya berfikir pembeli, kita dapat menjual produk kita sebanyak-banyaknya.

1. Bisnesman berfikir bagaimana hendak membuat wang dengan barang atau khidmat yang mereka miliki.

Pembeli berfikir bagaimana hendak mendapatkan barang yang mereka idamkan dengan wang yang mereka miliki.

2. Bisnesman matlamatnya wang. Pembeli matlamatnya barang. Bisnesman mata duitan, pembeli mata realistik (baca materialistik).

3. Bisnesman bekerja lebih keras untuk mendapat lebih banyak wang. Dengan wang itu mereka dapat mengembangkan bisnes mereka supaya wang mereka bertambah banyak. Pembeli bekerja lebih keras supaya mereka dapat lebih banyak wang. Dan dengan dengan wang itu mereka akan dapat lebih banyak barang.

4. Bisnesman suka membeli barang peribadi secara tunai. Kalau boleh sehingga kereta dan rumah pun mereka mahu beli tunai.

Pembeli suka membeli barang secara hutang. Dari rumah, kereta hinggalah ke kain batik, belacan dan ikan-sayur, kalau boleh semuanya mahu hutang.

5. Bisnesman suka bayar hutang. Pembeli biasa menganggap hutang sesuatu yang merimaskan.

6. Bisnesman menggunakan banyak wang untuk membayar hutang. Pembeli menggunakan banyak wang untuk menambah hutang. Contoh ada wang 10 ribu buat downpayment kereta 100 ribu. Ada wang 100 ribu buat downpayment rumah harga 1 juta. Lebih banyak wang, lebih banyak hutang.

Bisnesman (selalu bisnesman Cina buat begini), ada wang 100 ribu, beli kereta 50 ribu tunai (atau kurang).

Itu sebab bisnes hutang adalah bisnes yang paling menguntungkan. Contoh kad kredit, bank dan along. Dalam Islam hutang tidak boleh didagangkan. Hutang adalah tanggungjawab baitul mal : Qardul Hasan. Hanya individu yang beriman dan baitul mal sahaja yang sanggup memberi hutang tanpa faedah atau sevis caj. Bank Islami juga mendagangkan hutang.

7. Bisnesman mengukur baju di badan sendiri. Pembeli mengukur baju dibadan pereka fesyen atau selebriti.

8. Bisnesman memandang dunia sekeliling sebagai peluang membuat wang. Pembeli memandang dunia sekeliling sebagai dunia sekeliling. Wang pada mereka sumernya dari majikan tempat mereka bekerja.

Akan ditambah dari masa ke semasa.

Sumpah Palsu dalam Bisnes

Hadith pertama

Abu Hurairah melaporkan,

“Ada 3 kelompok orang yang tidak akan dilihat dan disucikan oleh Allah serta akan mendapatkan siksaan yang menyakitkan pada hari akhirat, iaitu

(1) orang yang memiliki kelebihan air di pinggir jalan akan tetapi dia kikir untuk memberikan kepada orang yang kehabisan bekal di dalam perjalanan,

(2) orangyang membaiat seorang pemimpin hanya kerana tujuan dunia. Jika pemimpinnya memberikan sesuatu maka dia pun merasa puas, jika tidak memberikan sesuatu maka dia pun akan marah. Adapun orang terakhir

(3) adalah orang yang menjual barang dagangannya setelah waktu Asar kemudian berkata : Demi Allah, Dzat yang tidak ada sesembahan yang berhak disembah kecuali Dia, barang ini telah dibeli dengan harga sekian. Lalu ada sang pembeli membenarkan ucapan tadi.

Kemudian Nabi membaca ayat, “Sesungguhnya orang-orang yang memperjualbelikan janji Allah dan sumpah-sumpah mereka dengan harga yang murah” (QS Ali Imran : 77) ”

(Sahih Bukhari dan Sahih Muslim)

Hadith kedua

Abu Hurairah melaporkan,

“Ada 3 golongan pada hari kiamat, Allah tidak mengajak mereka berbicara, tidak melihat mereka, serta tidak pula mensucikan mereka, dan mereka akan memperoleh adzab yang pedih. Iaitu

(1) orang yang melarang Ibnu Sabil mendapatkan sisa air yang dimilikinya,

(2) orang yang bersumpah atas satu barang selepas ‘Ashar, yakni sumpah palsu,

(3) dan orang yang membaiat seorang imam, jika diberikan sesuatu kepadanya, ia akan menyokongya, akan tetapi jika tidak memberinya, maka dia tidak memberikan sokongan kepadanya”

(Musnad Ahmad, dilaporkan juga oleh Abu Dawud dan at-Tirmidzi dari Waki’)

Hadith ketiga

Abu Dzar melaporkan,

“Ada 3 kelompok orang yang tidak diajak bicara, dilihat dan disucikan oleh Allah serta mereka akan mendapat siksa yang menyakitkan”. Nabi mengulang ayat ini 3 kali.

Abu Dzar berkata : “Mereka adalah orang-orang yang gagal dan rugi, siapakah mereka itu Ya Rasulullah?

Nabi berkata, Mereka adalah

(1) orang yang memanjangkan kain pakaiannya melebihi mata kaki,

(2) orang yang mengungkit-ungkit pemberiannya, dan

(3) orang yang menjual barang dagangannya dengan sumpah palsu.”

(Sahih Muslim)

Hadith keempat

Abu Hurairah melaporkan,

“Sumpah itu adalah pelaris barang dagangan namun penghilang berkah” (Sahih Bukhari dan Sahih Muslim)

Rujukan :

1. Bahaya Lidah : Penyakit Lisan dan Terapinya, Dr Said bin Ali bin Wahf Al-Qahthani, Media Hidayah 2003

2. Tafsir Ibnu Katsir (jilid 2), Dr Abdullah bin Muhammad bin Abdurrahman bin Ishaq Alu Syaikh, Pustaka Imam Asy-Syafi’i (2008)

Lidah orang Bisnes

“Sesungguhnya Allah beci terhadap ja’zhari (sifat keras, kasar dan sombong), jawazh (suka mengumpul harta dan kikir), sakhab (suka berteriak-teriak, berselisih dan sombong) di pasar, laksana bangkai di malam hari, namun bak keledai di siang hari. Dia mahir dalam urusan dunia namun bodoh dalam urusan akhirat.” (Baihaqi dalam Sunan Kubra, Ibnu Hibban dalam Mawarid, Shahihul Jami’, Silsilah Ahadith Shahihah)

Maksud analogi bangkai di malam hari dan keledai di siang hari ialah orang yang bekerja seperti keledai di siang hari untuk mencari dunia kemudian tidur sepanjang malam seperti bangkai yang tidka bergerak.

Bahaya Lidah, Dr Said bin Ali Wahf Qahthani, Media Hidayah. Hal 100.

Hidangan percuma untuk pelangan pertama

Hari minggu yang lalu, saya ke Plaza Angsana. Sekadar bersiar-siar melawat kedai buku Badang Cemerlang.

Sebelum itu saya sarapan di sebuah kedai makan di aras bawah kompleks.

Jam baru 10.30 pagi. Hanya ada beberapa kedai yang sudah memulakan perniagaan.

Saya memesan 2 mangkuk wantan mee sup. Makanan ini sukar saya temui di tempat lain melainkan di Johor Bahru.

Selepas siap makan, saya ke kaunter untuk membuat bayaran. Kemudian kata pemuda yang menyediakan makanan tadi, “Makanan untuk encik kami beri percuma, kerana encik adalah pelanggan pertama kami”.

Saya seperti tidak percaya, walhal harga hidangan kami hanya RM 8.00 sahaja.

Ada beberapa kesan dari tindakan peniaga ini

1. Tentu sahaja ia akan menggembirakan pelangan, walaupun harga makanan itu tidak seberapa. Buktinya, saya sangat gembira. Bukan kerana saya jimat beberapa ringit pagi itu, sebaliknya pelanggan rasa dihargai.

2. Nama perniagaan akan bertambah baik. Pelanggan yang berpuas hati dengan satu perniagaan, cenderung untuk menyarankan kenalan mereka. ‘Word of mouth’ dikenal pasti sebagai medium iklan yang jauh lebih berkesan berbanding media yang lain. Contohnya, saya memanjangkan nama baik perniagaan itu dalam blog ini.

3. Dalam Islam, apabila peniaga itu melakukan sedekah kepada pelanggan dengan ikhlas, maka tentu sahaja Allah akan mengurniakan pernigaan itu lebih banyak rezeki.

Bayangkan polisi memberi hidangan percuma kepada pelanggan pertama setiap hari, tentu sahaja para malaikat akan mendoakan mereka pada setia hari yang mereka lakukan sedekah. Hal ini sabit dari hadith yang sahih.

Walaupun saya bukan anak kelahiran Johor atau penduduk tetap Johor, namun saya harus akui, penilaian saya terhadap orang-orang Johor semakin ‘bias’. Banyaknya yang baik-baik belaka sahaja.

Menyukai diri sendiri sebelum melakukan bisnes

Sebelum seseorang bisnesman menjual produk atau perkhidmatan, mereka perlu ‘menjual diri’ mereka terlebih dahulu.

‘Menjual diri’

Sekumpulan mahasiswa ketawa besar apabila saya menggunakan istilah ‘jual diri’. Terkerut-kerut wajah mereka dan ada dari mereka memegang dagung tanda hairan.

Istilah ini saya pinjam dari mentor bisnes saya, Puan Ainon Mohd pengerusi kumpulan PTS.

Menjual diri bermaksud menjadikan diri kita disukai. Ini kerana pelanggan membeli dari penjual yang mereka suka. Itu sebab mengapa syarikat-syarikat besar sanggup membayar harga yang mahal melantik selebriti yang diminati ramai ‘menjula’ produk mereka. Dalam bahasa korporatnya ‘duta‘. Seperti Rosyam Noor ‘menjual‘ biskut, Maya Karin ‘menjual‘ Syampu dan Siti Nurhaliza ‘menjadi jurujual ‘ di Jusco. Syarikat ini mempercayai peminat-peminat selebriti ini akan membeli produk yang di’sentuh’ selebriti ini.

Menyukai diri sendiri sebelum memaksa orang lain

Kita perlu menyukai diri sendiri, kemudian barulah orang lain lebih mudah menyukai diri. Aras menyukai diri boleh juga dinamakan sebagai estim diri (self-esteem). Semakin kita suka dengan diri sendiri, semakin estim diri meningkat.

Estim diri dipengaruhi cara seseorang melihat diri nya sendiri.  Semakin tinggi estim diri seseorang, maka semakin tinggi tahap yakin diri.

Secara umum semakin baik paras fizikal seseorang, semakin tinggi estim dirinya. Namun hal ini tidak selalu benar. Terdapat juga individu yang ‘kurang’ rupa parasnya, namun punya keyakinan diri yang lebih tinggi.

Ini sangat bergantung bagaimana cara atau sudut kita meletak nilai pada diri. Manusia tidak dinilai pada rupa sahaja. Antara sudut yang dinilai termasuk :

  1. Rupa
  2. Harta
  3. Keturunan
  4. Tahap pendidikan
  5. Pangkat

Dalam diri manusia ada perkara yang boleh diubah dan ada perklara yang tidak boleh diubah. Rupa paras juga begitu. Berat dan pakaian boleh ditukar, namun tidak warna kulit, tinggi rendah dan bentuk muka sukar untuk diubah. Justeru kita menerima seadanya.

Keturunan juga begitu. Manakala pangkat sangat terhad. Dalam sebuah organisasi hanya akan ada seorang ketua, dalam sebuah keluarga hanya boleh ada seorang suami.

Beberapa perkara meningkatkan estim diri

Justeru meningkatkan penampilan diri dan mengejar pangkat yang tinggi bukan cara menaikkan estim diri yang baik. Kerana selamanya akan ada orang yang lebih cantik dari kita dan lebih tinggi jawatan dari kita.

Islam mengajar, yang paling mulia di sisi Allah ialah orang yang bertaqwa. Bukan orang yang tampan paras rupa, bukan orang yang banyak harta dan bukan orang yang ramai pengikut. Bahkan bukan tanda dia mulia apabila dia banyak ilmu semata.

Al-Quran menyebut banyak kali, bahawa Allah akan melihat kepada amalan manusia, bukan banyak mana ilmunya. Justeru orang yang banyak ilmu dan dengan ilmu itu dia beramal maka dia orang yang akan dipandang oleh Allah. Orang yang punya banyak harta, dan dengan harta itu dia manfaat kepada umat, kemudian dia termasuk dari kalangan yang Allah puji.

Dengan ini, manusia akan sentiasa berusaha membaiki diri dan redha dengan setiap ketentuan Allah. Walaupun kita tidak tampan, namun wajah kita tetap senyum syukur dengan kurniaan Allah.

Mungkin pangkat kita kecil, namun kita tetap taat laksana tangungjawab kerja dengan amanah dan sungguh-sungguh.

Orang-orang yang beriman estim diri nya akan selalu terjaga dengan rapi.